Jobless Claim AS Mencapai 2,44 Juta

325

(Vibiznews – Economy & Business) Pengajuan pertama untuk klaim asuransi pengangguran mencapai 2,44 juta minggu lalu karena efek ekor dari penutupan virus corona terus berdampak pada pasar pekerjaan AS.

Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones telah memperkirakan 2,4 juta klaim.

Total yang disesuaikan secara musiman, sementara masih jauh di atas apa pun yang pernah dilihat negara itu di Amerika pra-coronavirus, mewakili minggu ketujuh berturut-turut dari kecepatan yang menurun mengikuti rekor puncak 6,9 juta pada akhir Maret.

Selain itu, tinjauan dari minggu lalu menurunkan jumlah tersebut secara substansial, dari 2,98 juta menjadi 2,69 juta. Dalam sembilan minggu sejak kuncian yang disebabkan oleh virus korona telah menutup sebagian besar ekonomi AS, sekitar 38,6 juta pekerja telah mengajukan klaim.

Tingkat klaim yang berkelanjutan melukiskan gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana pengangguran terus berlangsung bahkan ketika negara-negara semakin mengambil langkah-langkah untuk mengembalikan ekonomi mereka. Total untuk pekan yang berakhir 9 Mei adalah 25,07 juta, meningkat 2,52 juta dari minggu sebelumnya.

Rata-rata pergerakan empat minggu juga meningkat tajam, melonjak 2,3 juta menjadi sedikit di atas 22 juta.

Pasar sedikit bereaksi terhadap berita tersebut, dengan Wall Street menunjukkan pembukaan sedikit lebih rendah untuk saham.

Di tingkat negara bagian, penurunan terbesar datang di Georgia, yang melihat penurunan 66.224 dari minggu sebelumnya, menurut data yang tidak disesuaikan dengan faktor musiman. Keuntungan terbesar adalah di California, yang mengalami peningkatan 33.448.

Meskipun total angka nasional sedang menurun, angka pengangguran tetap mengejutkan dan jauh melampaui apa pun yang telah dilihat A.S. sebelumnya. Seiring dengan 25 juta penganggur sebagaimana ditunjukkan oleh klaim yang berkelanjutan, ada 2,23 juta klaim lain di bawah program Bantuan Pengangguran Pandemi dan 167.727 di bawah program Pengangguran Darurat Pandemi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here