Bursa Eropa Melemah Terpicu Ketegangan AS-China

550

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lebih rendah pada hari Jumat (22/05) terpengaruh ketegangan AS dan China yang mengancam kesepakatan perdagangan Fase Satu yang ditandatangani awal tahun ini.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun 1,6% pada awal perdagangan, dengan sektor perbankan jatuh 3,1% untuk memimpin kerugian karena semua sektor dan bursa utama merosot ke zona merah.

Indeks FTSE merosot -1,26%. Indeks DAX turun -0,54%. Indeks CAC melemah -0,23%.

Ketegangan antara dua ekonomi terbesar di dunia itu telah berlangsunh di berbagai bidang dalam beberapa hari terakhir. China siap untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional baru di Hong Kong setelah berbulan-bulan protes anti-pemerintah, menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang kontrol Beijing atas kota dan kemungkinan membangkitkan AS dan kekuatan Barat lainnya yang mendukung para demonstran pro-demokrasi.

Saham-saham di Asia Pasifik jatuh di perdagangan sore karena berita ini, dengan indeks Hang Seng Hong Kong anjlok lebih dari 5%.

Setelah terlibat dalam ketegangan masalah asal pandemi coronavirus, perselisihan antara Washington dan Beijing telah meluas ke pasar keuangan minggu ini setelah Senat AS mengeluarkan undang-undang pada hari Rabu yang dapat membatasi perusahaan-perusahaan Cina dari daftar di bursa Amerika kecuali mereka mematuhi peraturan dan standar audit AS.

Fokus pasar juga selaras dengan pandemi coronavirus. AS telah membayar AstraZeneca hingga $ 1,2 miliar untuk mendapatkan hampir sepertiga dari 1 miliar dosis pertama yang direncanakan untuk vaksin eksperimentalnya, sementara Inggris pada hari Kamis mengumumkan akan memperoleh lebih dari 10 juta tes antibodi koronavirus dari Roche dan Abbott.

Dalam berita perusahaan, pemberi pinjaman Inggris Lloyds menghadapi pemberontakan pemegang saham atas bonus yang direncanakan untuk eksekutif puncak pada hari Kamis, sementara Lufthansa mengumumkan bahwa mereka mendekati kesepakatan penyelamatan $ 10 miliar dengan pemerintah Jerman.

Di depan data, pinjaman Inggris melonjak ke rekor tertinggi 62,1 miliar poundsterling (75,8 miliar dolar AS) pada April, menurut angka yang diterbitkan Jumat, sementara penjualan ritel turun dengan rekor 18% karena pandemi coronavirus menghancurkan ekonomi.

Kekhawatiran atas undang-undang keamanan Hong Kong yang baru memukul bank dan perusahaan jasa keuangan dengan kehadiran Asia yang signifikan pada hari Jumat pagi. HSBC melihat sahamnya jatuh 5% di awal perdagangan, sementara Standard Chartered turun 3,9% dan Prudential turun 8,8% ke bagian bawah Stoxx 600.

Di bagian atas patokan Eropa, perusahaan properti rental Swedia SBB naik 6,6%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak lemah terpicu ketegangan AS-China yang kembali muncul.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here