Ketegangan AS-China Berlanjut ke Pasar Saham

364

(Vibiznews – Economy & Business) Ketegangan antara AS dan China kembali muncul dalam beberapa pekan terakhir, dan sekarang meluas ke pasar saham.

Saat krisis coronavirus berlanjut terjadi ketegangan terkait asal dari wabah coronavirus. Presiden A.S. Donald Trump juga mengatakan akan mengenakan tarif terhadap China lagi bulan ini.

Dalam langkah terbaru, Senat AS mengeluarkan undang-undang pada hari Rabu yang dapat membatasi perusahaan-perusahaan Cina untuk tidak terdaftar di bursa Amerika atau mengumpulkan uang dari investor AS, kecuali mereka mematuhi standar peraturan dan audit Washington.

Meskipun undang-undang itu dapat diterapkan pada perusahaan asing mana pun yang mencari akses dalam keuangan A.S., anggota parlemen mengatakan langkah itu ditargetkan ke Beijing. Saham raksasa teknologi China yang terdaftar di AS, Alibaba turun lebih dari 2% karena berita itu.

Saham-saham teknologi China jatuh karena Senat mengeluarkan undang-undang yang mengatur perusahaan-perusahaan yang terdaftar di A.S.

Tekanan itu pasti akan menyebabkan lebih banyak perusahaan China pergi ke tempat lain, kata analis. Banyak dari mereka secara berbondong-bondong untuk mendaftar di AS terkait prestise, serta lingkungan yang lebih menarik dengan penilaian yang lebih baik dan basis investor yang lebih berpengetahuan.

Bahkan ketika AS memperketat aturan, Hong Kong telah mempermudah perusahaan dengan daftar utama di tempat lain seperti AS, untuk mendaftar di bursa sahamnya.

Baru minggu ini, indeks acuan Hang Seng Hong Kong membuat perubahan besar yang membuka jalan bagi raksasa teknologi China untuk memperluas kehadiran perdagangan mereka di Asia dan memberi lebih banyak investor akses ke saham mereka.

Lebih banyak perusahaan China yang terdaftar di AS kemungkinan akan mengambil keuntungan dari pelonggaran untuk merencanakan listing sekunder di Hong Kong, kata bank investasi Morgan Stanley dalam laporan Senin.

Ini menunjukkan bahwa sejumlah perusahaan seperti JD.com dan Trip.com, dilaporkan sudah merencanakan listing sekunder di kota Cina. Morgan Stanley mengatakan mereka memperkirakan tren ini akan berlanjut, mengingat meningkatnya pengawasan Amerika terhadap perusahaan Cina.

Raksasa teknologi Cina Baidu mengatakan pada hari Kamis dalam sebuah wawancara dengan China Daily bahwa pihaknya sedang membahas opsi seperti daftar sekunder di Hong Kong atau tempat lain.

Menurut data dari Chinese Renaissance, 36 perusahaan China yang terdaftar di A.S. memenuhi syarat untuk daftar sekunder di Hong Kong.

Sebagai permulaan, Hong Kong siap untuk mengambil manfaat dari perkembangan tersebut, dengan lebih banyak uang mengalir ke pasar di sana.

Tetapi perusahaan-perusahaan Cina pada akhirnya akan tertekan akibat hal ini, dimana mereka berarti kehilangan merek premium yang terdaftar di AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here