Sentimen Positif Penemuan Vaksin Coronavirus; Kerjasama Merck dan IAVI

904

(Vibiznews – Economy & Business) Sentimen positif yang mendukung pasar global hari ini adalah optimisme akan ditemukannya vaksin yang dapat menangkal coronavirus.

Perusahaan Pembuat obat AS, Merck pada hari Selasa (26/05) berencana untuk bekerja bersama organisasi penelitian ilmiah nirlaba IAVI untuk mengembangkan vaksin potensial menghadapi virus corona.

Berita itu membantu mengirim saham Merck naik sekitar 3% selama premarket.

Pengumuman itu muncul ketika pembuat obat menghentikan uji coba klinis lain dan berebut untuk menemukan penangkal Covid-19, yang telah menginfeksi lebih dari 5,5 juta orang di seluruh dunia dan menewaskan lebih dari 346.000.

Sebagian besar pakar sepakat bahwa diperlukan waktu 12 hingga 18 bulan untuk meluncurkan vaksin yang aman ke pasar. Bahkan jika vaksin yang efektif tersedia, banyak yang telah memperingatkan tentang tantangan logistik yang signifikan dalam mendistribusikan dosis yang cukup untuk populasi global.

Dalam sebuah pernyataan, Merck dan IAVI mengatakan kandidat vaksin mereka akan menggunakan teknologi virus stomatitis vesikuler rekombinan yang merupakan dasar untuk vaksin virus Ebola Zaire – yang merupakan vaksin rVSV pertama yang disetujui untuk digunakan pada manusia.

Ebola Zaire adalah satu dari enam spesies yang dikenal dalam genus virus Ebola, penyakit mematikan yang akut. Virus yang menyebabkan wabah saat ini di Republik Demokratik Kongo, dan wabah Afrika Barat 2014-2016, milik spesies virus Ebola Zaire, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Dirancang dan direkayasa oleh para ilmuwan IAVI di New York, kandidat vaksin untuk Covid-19 sedang dalam pengembangan praklinis. Studi klinis diharapkan akan dimulai tahun ini.

Jika disetujui, Merck mengatakan kedua organisasi akan bekerja sama untuk mengembangkan vaksin dan membuatnya dapat diakses dan terjangkau di seluruh dunia.

Presiden AS Donald Trump telah menyatakan akan mengembangkan dan mendistribusikan vaksin pada akhir tahun 2020, dalam sebuah proyek yang disebut “Operation Warp Speed.”

Mark Feinberg, Presiden dan CEO IAVI, mengatakan strategi vaksin berbasis rVSV mewakili pendekatan yang menjanjikan untuk memerangi pandemi coronavirus yang baru.

Merck dan IAVI mengatakan platform vaksin rVSV menggunakan strain virus stomatitis vesikuler yang dilemahkan, virus hewan biasa yang telah dimodifikasi untuk mengekspresikan protein yang merangsang respons imun.

Rencana mereka adalah untuk meningkatkan pengalaman yang diperoleh dengan platform ini selama pengembangan vaksin berbasis rVSV dari Merck untuk Ebola Zaire.

Secara terpisah, Merck mengatakan berencana untuk mengakuisisi Themis, perusahaan yang berfokus pada vaksin dan terapi modulasi kekebalan tubuh untuk penyakit menular dan kanker, untuk pembayaran tunai yang tidak diungkapkan.

Setelah menyelesaikan kesepakatan, Themis kemudian akan menjadi anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Merck.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here