Bursa Eropa Tertekan Kekhawatiran Gelombang Kedua Coronavirus

265

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa sebagian besar bergerak lemah pada Kamis (18/06) tertekan kekhawatiran gelombang kedua virus corona.

Indeks Stoxx 600 Eropa melemah 0,4%. Saham perawatan kesehatan turun 0,8% sementara bahan kimia naik 0,9%.

Indeks FTSE turun 0,15%. Indeks DAX melemah 0,34%. Indeks CAC merosot 0,55%.

Bursa saham Eropa mengikuti pelemahan bursa Asia pada Kamis sore karena investor mempertimbangkan implikasi dari lonjakan baru-baru ini dalam kasus Covid-19 di Amerika Serikat.

Jumlah rawat inap coronavirus di Texas melonjak 11% dalam satu hari pada hari Rabu.  Sementara itu di China, meningkatnya infeksi di Beijing mendorong kota untuk membatalkan penerbangan, menutup sekolah serta memblokir beberapa lingkungan, menurut Reuters.

Bank of England akan menerbitkan keputusan kebijakan moneter terbarunya. Bank sentral diperkirakan akan memperluas rencana pembelian obligasi, tetapi menghindari tingkat negatif.

Dalam hal aksi harga saham individu, perusahaan pembayaran Jerman Wirecard anjlok sekitar 60% setelah lagi menunda publikasi laporan keuangan 2019-nya. Perusahaan mengklaim perlu lebih banyak waktu untuk bekerja dengan auditor EY untuk mengatasi dugaan inkonsistensi neraca.

Perusahaan energi terbarukan Spanyol-Jerman, Siemens Gamesa turun 6,9% setelah CEO Markus Tacke mengundurkan diri.

Saham Taylor Wimpey turun 3,9% setelah pembangun rumah Inggris mengumumkan kenaikan ekuitas £ 500 juta ($ 626,4 juta).

Di ujung lain dari indeks blue chip Eropa, Prudential melonjak 7,8% setelah mengumumkan perjanjian reasuransi $ 27,6 miliar untuk bisnis A.S.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak lemah masih tertekan kekhawatiran meningkatkan jumlah kasus virus corona di AS dan China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here