Bursa Eropa Dibuka Lemah Akibat Kekhawatiran Lonjakan Kasus Coronavirus

406

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa dibuka lebih rendah pada Rabu (24/06) terpengaruh kekhawatiran lonjakan kasus coronavirus di AS, Jerman dan negara lainnya.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun 0,4% setelah pembukaan, dengan semua bursa utama di wilayah negatif. Saham perawatan kesehatan turun hampir 1% lebih rendah, memimpin kerugian di wilayah tersebut, sementara sektor perbankan, naik 0,2%, memimpin kenaikan.

Indeks DAX turun 0,64%. Indeks CAC turun 0,57%. Indeks FTSE turun 0,79%.

Sentimen investor terguncang oleh kenaikan jumlah kasus Covid-19 di seluruh dunia setelah pembukaan ekonomi dari penguncian. Penasihat kesehatan Gedung Putih, Dr. Anthony Fauci, Selasa memperingatkan bahwa sebagian AS mulai melihat gelombang yang mengganggu dari kasus Covid-19. Lebih dari 2 juta orang di A.S. telah terinfeksi virus corona sejauh ini, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Saham-saham di Asia Pasifik sebagian besar naik tipis pada Rabu pagi, sementara bursa berjangka AS juga naik lebih tinggi semalam, meskipun ada kekhawatiran tentang lonjakan kasus di AS dan beberapa wabah di Jerman, salah satunya menyebabkan seluruh distrik dikunci lagi pada Selasa.

Melihat saham individu, Evolution Gaming Swedia jatuh ke bagian bawah Stoxx 600 setelah Reuters melaporkan telah melakukan penawaran untuk membeli NetEnt AB seharga 19,6 miliar krona Swedia ($ 2,1 miliar). Saham perusahaan turun lebih dari 7% selama transaksi awal.

Perusahaan properti Jerman LEG Immobilien, yang turun 3% pada hari Rabu pagi, juga naik tipis ke bawah indeks blue chip Eropa.

Sementara itu, Wirecard Jerman melonjak ke puncak Stoxx 600 setelah beberapa hari yang penuh gejolak, dengan saham naik 8%. Perusahaan pembayaran telah terlibat dalam skandal setelah mengumumkan auditor tidak dapat menemukan 1,9 miliar euro uang tunai di neraca, yang mengarah ke penangkapan mantan CEO Markus Braun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa masih bergerak lemah terpengaruh kekhawatiran lonjakan coronavirus di AS, Jerman dan negara lainnya. Namun jika data ekonomi positif di Eropa dan AS terealisir, akan mendukung penguatan bursa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here