Sentimen Bearish Hari ini : Kekhawatiran Lonjakan Kasus Coronavirus

525

(Vibiznews – Economy & Business) Pasar perdagangan global pada hari Selasa (24/06) ini terkena sentimen bearish dari kekhawatiran lonjakan kasus coronavirus yang terjadi di Amerika Serikat, Amerika Latin dan berbagai negara lainnya.

Lonjakan di Amerika Serikat

Arizona, California, Mississippi dan Nevada melaporkan jumlah kasus COVID-19 yang baru, penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru. Texas mencetak rekor pada hari Senin.

Merespon lonjakan di beberapa negara bagian AS tersebut, Gubernur negara bagian Washington Jay Inslee pada hari Selasa memerintahkan warga untuk mengenakan masker di muka umum ketika para pejabat di seluruh negeri mencari cara baru untuk mengendalikan pandemi coronavirus sambil mengurangi larangan pada penduduk dan membuka kembali perekonomian.

Negara bagian Washington, tempat salah satu wabah COVID-19 yang diketahui pertama kali, mengalami peningkatan positif sebesar 35 persen minggu lalu.

California pada hari Senin melaporkan peningkatan rekor lebih dari 6.000 kasus baru, menurut penghitungan Reuters.

Amerika Serikat dilaporkan keseluruhan kasus naik 25% minggu lalu, dengan 10 negara melaporkan peningkatan infeksi baru yang lebih dari 50%, menurut analisis Reuters.

Di Texas, yang telah melihat rawat inap COVID-19 mencapai rekor tertinggi selama 12 hari berturut-turut, sebuah rumah sakit anak-anak Houston telah mulai menerima pasien dewasa yang sakit parah dengan virus tersebut.

Setidaknya empat negara bagian rata-rata melakukan tes positif dua digit untuk virus seperti Arizona sebesar 20%. Sebaliknya, New York, yang sebelumnya merupakan pusat penyebaran AS, telah melaporkan tingkat tes positif sekitar 1%.

Di Arizona, pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit mencapai rekor lebih dari 2.100 pada hari Selasa, naik 70% dari dua minggu lalu. Hanya 16% dari tempat tidur unit perawatan intensif tetap tersedia, menurut situs web negara.

Lonjakan di Amerika Latin

Jumlah korban tewas di Amerika Latin dari pandemi coronavirus melampaui 100.000 pada hari Selasa (24/06) menurut penghitungan Reuters.

Amerika Latin telah melihat lonjakan yang mengkhawatirkan dalam kasus dan kematian bahkan ketika gelombang infeksi surut di Eropa dan sebagian Asia. Jumlah infeksi, yaitu 2,2 juta, telah dua kali lipat dalam waktu kurang dari sebulan.

Hugo Lopez-Gatell, wakil menteri kesehatan dan coronavirus Meksiko, pada hari Selasa mengisyaratkan bahwa negaranya berada dalam pertempuran panjang melawan coronavirus.

Di atas sistem kesehatan yang sulit di banyak negara di kawasan ini, pertempuran Amerika Latin melawan virus telah dilumpuhkan oleh kemiskinan yang meluas dan banyak pekerja yang hidup secara langsung di sektor informal yang telah menghambat upaya karantina.

Brazil mencatat 1.374 kematian tambahan pada Selasa dari virus dan 39.436 kasus baru, mendorong angka kematian dari virus corona baru ke 52.000 orang di ekonomi terbesar Amerika Latin ini. Lebih dari 1,1 juta telah terinfeksi.

Meksiko, negara terparah di kawasan itu setelah Brasil dalam hal angka keseluruhan, pada Selasa mendaftarkan 6.288 infeksi baru dan 793 kematian tambahan. Itu membawa total negara untuk 191.410 kasus dan 23.377 kematian.

Virus ini juga tampaknya sedang meningkat di Amerika Tengah, di mana Guatemala pada hari Selasa mencatat lebih dari 700 infeksi baru untuk pertama kalinya. Tambahan 35 kematian terdaftar di Guatemala, sehingga total kematian menjadi 582.

Lonjakan di Jepang

Kasus coronavirus baru Tokyo naik menjadi 55 pada hari Rabu, demikian rilis NHK, penghitungan tertinggi dalam 1,5 bulan setelah sekelompok infeksi ditemukan di kantor yang tidak disebutkan namanya di ibukota Jepang.

Kota metropolitan, dengan populasi 14 juta, telah berusaha untuk menjaga kasus-kasus baru di bawah 20 sehari setelah Jepang mencabut keadaan darurat pada 25 Mei. Tokyo mengatakan akan memberlakukan kembali pembatasan jika angka tersebut merangkak hingga 50 atau lebih – sesuatu yang terakhir terjadi pada 5 Mei.

Berbicara sebelum angka terbaru dilaporkan, Gubernur Tokyo Yuriko Koike telah memperingatkan jumlah besar pada hari Rabu karena hasil tes yang lebih positif mengikuti sekelompok tujuh infeksi yang sebelumnya ditemukan di kantor.

Cluster di tempat kerja telah menjadi masalah besar akhir-akhir ini karena orang-orang kembali dari inisiatif ‘Stay Home’ ibukota.

Selain hasil terbaru dari kantor, lebih dari 10 kasus muncul dari pengujian kelompok di Shinjuku, daerah yang dikenal dengan kehidupan malamnya pada hari Rabu.

Di seluruh Jepang, sekitar 18.000 telah dinyatakan positif dan 965 telah meninggal sejauh ini dari penyakit COVID-19.

Lonjakan kasus coronavirus ini memberikan sentimen bearish bagi perdagangan global, dimana muncul kembali kekhwatiran pelemahan ekonomi akibat ditutupnya lagi ekonomi, berkurangnya aktivitas pekerjaan, bisa seperti sebelumnya karyawan dirumahkan atau tidak dilanjutkan dalam pekerjaannya, inilah yang dapat memicu munculnya kekhawatiran akibat lonjakan kasus coronavirus.

foto : freepik

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here