Harga Minyak Sesi Asia Tergelincir Karena Sentimen Bearish

454

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak sesi Asia tergelincir pada hari Kamis (25/06), memperpanjang kerugian lebih dari 5% di sesi sebelumnya, tertekan sentimen bearish peningkatan persediaan minyak mentah AS dan kekhawatiran peningkatan kasus Covid-19 dapat menghambat permintaan bahan bakar.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 31 sen, atau 0,82%, menjadi $ 37,70 per barel, setelah turun $ 2,36 pada hari Rabu.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 36 sen, atau 0,89%, menjadi $ 39,95 per barel setelah jatuh $ 2,32 pada hari Rabu.

Aksi jual Rabu terjadi setelah data pemerintah AS menunjukkan pasokan minyak mentah naik 1,4 juta barel, mendorong persediaan ke rekor tertinggi untuk minggu ketiga berturut-turut minggu lalu.

Kekhawatiran tentang gelombang kedua kasus Covid-19 di beberapa negara bagian A.S., di mana penguncian telah mereda, dan penyebaran infeksi yang cepat di Amerika Selatan dan Selatan

Dalam pengingat lain dari masalah permintaan bahan bakar, maskapai andalan Australia, Qantas Airways, mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya memperkirakan sedikit kebangkitan dalam perjalanan internasional hingga setidaknya Juli 2021, karena memangkas seperlima dari tenaga kerjanya dan menerbangkan 100 pesawat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah dengan peningkatan pasokan mingguan AS dan peningkatan kasus coronavirus di beberapa negara. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 36,80 – $ 35,73, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 38,73 – $ 39,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here