Harga Emas Menuju Kenaikan Minggu Ketiga Berturut-turut

463

(Vibiznews – Commodity) Harga emas menuju kenaikan mingguan ketiga berturut-turut di tengah kekhawatiran tentang meningkatnya kasus baru global dari coronavirus, meskipun harga terlihat turun pada hari Jumat setelah dolar AS menguat dan kenaikan dalam ekuitas melawan permintaan safe-haven.

Harga emas spot LLG turun 0,10% di $ 1,761.84 per ons. Emas telah meningkat lebih dari 1% sejauh minggu ini, dengan harga mencapai tertinggi delapan tahun di $ 1,779.06 pada hari Rabu.

Harga emas berjangka AS naik 0,25% menjadi $ 1,775,00.

Di akhir pekan ini emas terlihat terkena aksi ambil untung setelah hampir mencapai $ 1.780 akibat kekuatan dolar AS dan pasar saham.

Dolar AS telah mengurangi sebagian besar dari kerugian minggu ini.

Pasar saham Asia bergerak lebih tinggi, tetapi akan berakhir pekan ini sedikit berubah karena melonjaknya infeksi Covid-19 mengimbangi data ekonomi yang mendorong.

Kasus telah meningkat di seluruh Amerika Serikat, sementara lebih dari 9,51 juta orang telah terinfeksi secara global, menurut penghitungan Reuters.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan efek putaran kedua pandemi ini dapat melukai ekonominya, menandakan kesiapan bank untuk meningkatkan stimulus lagi.

Suku bunga yang lebih rendah dan langkah-langkah stimulus cenderung menguntungkan emas, dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas bergerak naik terpicu pemangkasan produk domestik bruto global lebih negatif dan kekhawatiran lonjakan kasus baru virus corona. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,771 – $ 1,782. Namun jika turun, harga emas akan bergerak dalam kisaran $ 1,756 – $ 1,748.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here