Personal Spending Bulan Mei AS Rebound Tajam

522

(Vibiznews – Economy & Business) Konsumen Amerika Serikat meningkatkan pengeluaran mereka dengan tajam 8,2% pada bulan Mei, menghapus rekor anjlok dua bulan sebelumnya.

Rebound bulan lalu dalam pengeluaran konsumen mengikuti penurunan belanja -6,6% pada bulan Maret dan -12,6% pada bulan April, ketika pandemi virus menutup bisnis, memaksa jutaan PHK dan mengirim ekonomi ke dalam resesi. Sejak itu, banyak bisnis telah dibuka kembali, menarik konsumen kembali ke toko-toko dan restoran dan memulihkan beberapa pekerjaan yang hilang.

Laporan Departemen Perdagangan Jumat (26/06) menunjukkan bahwa orang Amerika Serikat meningkatkan pengeluaran mereka di bulan Mei meskipun ada penurunan 4,2% dalam pendapatan pribadi, yang telah melonjak 10,8% pada bulan sebelumnya. Penghasilan melonjak pada April karena kekuatan dukungan miliaran dolar melalui pembayaran pemerintah dalam bentuk bantuan pengangguran serta satu kali stimulus $ 1.200. Pada bulan Mei, pemeriksaan stimulus itu tidak lagi dianggap sebagai penghasilan bagi kebanyakan orang.

Selain apa pun yang diberikan oleh negara-negara pemberi bantuan pengangguran kepada 30 juta orang Amerika yang menganggur, pemerintah federal memberikan manfaat tambahan $ 600 per minggu. Uang federal telah memompa hampir $ 20 miliar per minggu ke dalam perekonomian dan memungkinkan banyak dari para penganggur untuk tetap bertahan. Tetapi bantuan $ 600 per minggu akan berakhir setelah Juli, dan pejabat pemerintahan Trump mengatakan mereka menentang perpanjangan.

Tanpa pemeriksaan stimulus atau perpanjangan bantuan pengangguran, tidak jelas apakah konsumen akan tetap belanja dengan bebas. Dalam kesaksian kepada Kongres pekan lalu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dia pikir Kongres harus mempertimbangkan memberikan beberapa bentuk tunjangan pengangguran yang diperpanjang di luar periode enam bulan mereka yang khas, dengan asumsi bahwa pengangguran kemungkinan masih akan cukup tinggi pada akhir tahun.

Peningkatan belanja konsumen bulan lalu juga bertepatan dengan lonjakan tiba-tiba dalam kasus coronavirus yang memaksa negara bagian dan bisnis untuk mempertimbangkan penskalaan kembali atau bahkan membalikkan pembukaan kembali. Jika eskalasi pandemi benar-benar memaksa putaran lain penutupan bisnis yang meluas, lebih sedikit orang akan berbelanja, bepergian, makan di luar atau menghadiri acara besar. Itu akan membalikkan setiap rebound dalam pengeluaran dan akan semakin melemahkan perekonomian.

Pengeluaran konsumen diawasi dengan ketat karena menyumbang sekitar 70% dari kegiatan ekonomi. Meskipun pengeluaran meningkat di bulan Mei, para ekonom memperkirakan bahwa ekonomi, sebagaimana diukur dengan produk domestik bruto, mengalami kontraksi pada tingkat tahunan sekitar 30% pada kuartal April-Juni setelah menyusut pada tingkat 5% pada Januari-Maret Titik. Itu akan, sejauh ini, kontraksi triwulanan terburuk di AS sejak pencatatan dimulai pada tahun 1948.

Pada bulan Februari, ekonomi jatuh ke dalam resesi yang dalam, menurut Biro Riset Ekonomi Nasional, asosiasi para ekonom yang merupakan wasit resesi resmi di Amerika Serikat. Sebagian besar analis memperkirakan ekonomi akan pulih pada paruh kedua tahun ini sebelum berpotensi mendapatkan kembali tingkat pra-pandemi pada akhir 2021 paling cepat.

Pemerintah Trump memprediksi rebound ekonomi yang relatif cepat dan kuat mulai musim panas ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here