Sentimen Bearish : Peningkatan Kasus dan Meninggal Akibat COVID-19

241

(Vibiznews – Economy & Business) Sentimen bearish hari ini adalah peningkatan kasus dan meninggal akibat COVID-19, sehingga memicu kekhawatiran penutupan kembali kegiatan ekonomi yang dapat menekan kembali ekonomi dan permintaan.

Jumlah korban jiwa dari COVID-19 melampaui setengah juta orang pada hari Minggu, menurut penghitungan Reuters, yang tampaknya bangkit kembali di beberapa negara bahkan ketika negara lain masih berjuang dengan gelombang pertama.

Selain peningkatan kematian dalam beberapa pekan terakhir, juga muncul keprihatinan tentang rekor jumlah kasus baru di negara-negara seperti Amerika Serikat, India dan Brasil, serta wabah baru di beberapa bagian Asia.

Lebih dari 4.700 orang meninggal setiap 24 jam karena penyakit terkait COVID-19, menurut perhitungan Reuters berdasarkan rata-rata dari tanggal 1 hingga 27 Juni. Itu setara dengan 196 orang per jam, atau satu orang setiap 18 detik.

Sekitar seperempat dari semua kematian sejauh ini di Amerika Serikat, data Reuters menunjukkan. Lonjakan kasus baru-baru ini paling banyak terjadi di beberapa negara bagian Selatan dan Barat yang dibuka kembali lebih awal dan lebih agresif. Pejabat A.S. pada hari Minggu melaporkan sekitar 44.700 kasus baru dan 508 kematian tambahan.

Jumlah kasus juga meningkat dengan cepat di Amerika Latin, pada hari Minggu melampaui jumlah yang didiagnosis di Eropa, menjadikan wilayah ini yang paling terkena dampak pandemi kedua, setelah Amerika Utara.

Di sisi lain dunia, pejabat Australia sedang mempertimbangkan untuk menerapkan kembali langkah-langkah menjauhkan sosial di beberapa daerah pada hari Senin setelah melaporkan kenaikan satu hari terbesar dalam infeksi dalam lebih dari dua bulan.

Kematian pertama yang dicatat dari virus baru itu terjadi pada 9 Januari, seorang lelaki berusia 61 tahun dari kota Wuhan di Cina yang merupakan pembelanja reguler di pasar basah yang telah diidentifikasi sebagai sumber wabah.

Hanya dalam lima bulan, angka kematian COVID-19 telah melampaui jumlah orang yang meninggal setiap tahun akibat malaria, salah satu penyakit menular yang paling mematikan.

Tingkat kematian rata-rata mencapai 78.000 per bulan, dibandingkan dengan 64.000 kematian terkait AIDS dan 36.000 kematian malaria, menurut angka 2018 dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Pakar kesehatan masyarakat melihat bagaimana demografi memengaruhi angka kematian di berbagai wilayah. Beberapa negara Eropa dengan populasi yang lebih tua telah melaporkan tingkat kematian yang lebih tinggi, misalnya.

Laporan bulan April oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa mengamati lebih dari 300.000 kasus di 20 negara dan menemukan bahwa sekitar 46% dari semua kematian adalah di atas usia 80 tahun.

Foto : pixabay

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here