Bursa Eropa Tertekan Kekhawatiran Peningkatan Kasus Coronavirus

406

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lemah pada hari Rabu (01/07) tertekan kekhawatiran peningkatan kasus virus corona.

Indeks Stoxx 600 turun 0,1% di bawah garis datar, dengan sektor otomotif turun 1,3% untuk memimpin kerugian sementara sektor perawatan kesehatan naik 0,7%.

Indeks FTSE turun 0,37%. Indeks DAX melemah 0,44%. Indeks CAC merosot 0,46%.

Namun perdagangan saham Jerman dipengaruhi oleh masalah teknis pada platform perdagangan Xetra, yang mengoperasikan indeks DAX, menyebabkan volume untuk tertinggal dari seluruh benua pada awal sesi.

Pelemahan manufaktur Jerman mereda pada Juni, dengan PMI Markit IHS terakhir pada hari Rabu datang pada 45,2, melebihi perkiraan cepat 44,6 dan naik dari 36,6 pada Mei. Setiap pembacaan di bawah 50 menandakan kontraksi. Manufaktur terdiri dari sekitar seperlima dari ekonomi terbesar di Eropa.

Angka-angka dari Kantor Buruh Federal Jerman menunjukkan total pengangguran di negara itu meningkat 69.000 pada Juni, melambat dari 237.000 yang tercatat pada Mei

Saat ini ada lebih dari 10,45 juta kasus global coronavirus, dan virus ini telah menyebabkan sedikitnya 510.632 kematian, menurut Universitas Johns Hopkins.

Dalam hal aksi harga saham individu di Eropa, perusahaan bahan kimia Swiss Clariant naik 7,8% pada pagi hari setelah mengumumkan penjualan bisnis Masterbatches-nya. Di ujung lain dari Stoxx 600, operator pelayaran Karnaval turun 5% lebih rendah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah tertekan kekhawatiran peningkatan kasus coronavirus yang dapat menekan ekonomi akibat penutupan kembali kegiatan ekonomi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here