IMF Prediksi Ekonomi Asia Negatif Tahun 2020

422

(Vibiznews – Ekonomi & Business) Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan ekonomi Asia akan menyusut tahun ini untuk pertama kalinya dan memperingatkan bahwa kawasan itu bisa memakan waktu beberapa tahun untuk pulih.

IMF mengumumkan dalam blog yang diterbitkan Selasa bahwa ekonomi Asia kemungkinan akan berkontraksi -1,6% tahun ini, penurunan dari perkiraan sebelumnya tidak ada pertumbuhan pada bulan April.

Wilayah ini masih dalam kondisi yang lebih baik dibandingkan dengan bagian lain dunia, tetapi ekonomi global yang lebih lemah telah membuat sulit bagi Asia untuk tumbuh, menurut IMF.

IMF mengatakan Asia tidak bisa menjadi pengecualian ketika seluruh dunia menderita akibat pandemi coronavirus. IMF bulan lalu memangkas perkiraan untuk ekonomi global. Ini memproyeksikan ekonomi dunia bisa menyusut 4,9% tahun ini sebelum rebound tumbuh sebesar 5,4% tahun depan.

Asia adalah wilayah pertama yang terkena coronavirus atau Covid-19, yang pertama kali muncul di kota Wuhan di Cina. Setelah virus menyebar secara global, banyak pemerintah memberlakukan tindakan yang membatasi interaksi dan pergerakan orang, yang sangat mengurangi aktivitas ekonomi.

IMF mengatakan ekonomi Asia diperkirakan akan pulih dengan kuat untuk mencatat pertumbuhan 6,6% tahun depan. Tetapi tingkat kegiatan ekonomi di wilayah itu masih akan lebih rendah dari apa yang diproyeksikan IMF sebelum pandemi.

IMF menjelaskan bahwa negara-negara di kawasan ini memiliki ketergantungan besar pada perdagangan, pariwisata, dan pengiriman uang – segmen-segmen ekonomi global yang sangat terpukul oleh pandemi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here