Bursa Eropa Turun Tertekan Peningkatan Coronavirus

280

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa mundur pada hari Jumat (03/07) karena kekhawatiran lonjakan infeksi virus corona AS membuat optimisme data ekonomi pudar.

Index Stoxx 600 Eropa turun 0,6%  dengan bank-bank turun 1,9% untuk memimpin kerugian, sementara saham teknologi melawan tren untuk menambah 0,5%.

Indeks FTSE merosot 1,24%. Indeks DAX turun 0,53%. Indeks CAC melemah 0,77%.

Pasar Eropa gagal menangkap momentum dari penguatan data AS setelah nonfarm payrolls AS tumbuh dengan rekor 4,8 juta pada Juni, melampaui ekspektasi kenaikan 3 juta.

Pasar tetap mencemati kenaikan kasus coronavirus di Amerika Serikat, dengan penghitungan Reuters menunjukkan bahwa AS melaporkan lebih dari 55.000 kasus baru pada hari Kamis.

Penjualan mobil Jerman anjlok 40% pada Juni ke level terendah 30 tahun, menurut surat kabar Jerman Tagesspiegel. Sementara itu, pabrik-pabrik Inggris semakin berharap untuk mem-PHK para pekerja, sebuah survei dari kelompok sektor Make U.K menunjukkan hari Jumat, dengan 46% produsen berharap untuk melakukan pemutusan hubungan kerja dalam enam bulan ke depan, naik dari 25% di bulan Mei.

IHS Markit Final dan pembacaan PMI komposit (indeks manajer pembelian) pada hari Jumat mengkonfirmasi bahwa penurunan aktivitas bisnis yang disebabkan oleh pandemi coronavirus mereda pada bulan Juni ketika negara-negara mulai membuka kembali perekonomian mereka. Pembacaan komposit datang di 48,5 pada Juni, kenaikan tajam dari 31,9 Mei dan mendekati tanda 50, yang memisahkan ekspansi dari kontraksi.

Dalam hal aksi harga saham individu, Rolls-Royce turun 5,6% setelah Fitch menurunkan peringkat utang perusahaan menjadi “negatif,” sementara saham Meggitt merosot 5,1%.

Di ujung lain dari indeks blue chip Eropa, Perusahaan pengiriman Jerman Hero naik 5,4% dan perusahaan real estate Norwegia Samhällsbyggnadsbolaget (atau SBB) bertambah 4,3%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah seiring peningkatan kasus coronavirus.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here