Komisi Eropa Pangkas Ekonomi Zona Eropa 2020 Menjadi Lebih Negatif

286

(Vibiznews – Economy & Business) Komisi Eropa, badan eksekutif Uni Eropa, memangkas proyeksi ekonomi Eropa 2020 dan 2021 pada Selasa (07/07) dengan adanya pandemi coronavirus yang menekan 27 negara anggota.

Lembaga yang berbasis di Brussels ini memperkirakan kontraksi -8,3% tahun ini, diikuti oleh rebound 5,8% pada tahun 2021. Pada bulan Mei, Komisi Eropa memperkirakan kontraksi -7,4% untuk total PDB di seluruh wilayah tahun ini, dengan rebound 6,1% pada tahun 2021.

Prospek telah memburuk selama dua bulan terakhir terlepas dari langkah-langkah yang telah diambil sebagian besar negara-negara Eropa untuk membuka kembali ekonomi mereka.

Komisi Eropa mengatakan bahwa kegiatan ekonomi diperkirakan akan meningkat pada paruh kedua tahun ini, meskipun akan tetap tidak merata di belakang langkah-langkah jarak sosial.

Dalam beberapa hari terakhir, kekhawatiran juga muncul tentang wabah regional. Pihak berwenang Spanyol telah memberlakukan kembali pembatasan di wilayah Galicia, dan Portugal memberlakukan kembali beberapa langkah di Lisbon setelah semakin banyak infeksi.

Perkiraan terbaru menunjukkan bahwa ekonomi Italia akan mengalami kontraksi terbesar di antara semua anggota UE, sebesar -11,2% tahun ini.

Negara ini mulai mengurangi langkah-langkah penguncian ketat pada Mei, tetapi harapannya adalah bahwa pariwisata dan layanan terkait konsumen lainnya akan membutuhkan waktu untuk pulih. Ini diperkirakan akan membatasi setiap rebound ekonomi untuk sisa tahun 2020. Meskipun demikian, Komisi memperkirakan rebound 6,1% dalam PDB Italia untuk tahun 2021.

Prancis dan Spanyol juga diperkirakan akan menghadapi kontraksi ekonomi yang signifikan tahun ini. Komisi Eropa sekarang memproyeksikan penurunan masing-masing -10,6% dan -10,9%. Sebagai perbandingan kembali pada bulan Mei, Komisi Eropa memperkirakan penurunan sebesar -8,2% dan -9,4% dalam PDB untuk masing-masing ekonomi.

Dana Moneter Internasional mengatakan pada bulan Juni bahwa kawasan euro, wilayah beranggotakan 19 negara yang berbagi euro, akan mengalami kontraksi lebih dari -10% pada tahun 2020. Perancis, Italia dan Spanyol dapat mengalami kontraksi sekitar -12% tahun ini, menurut IMF .

Sementara itu, Jerman adalah satu-satunya negara di kawasan euro yang telah melihat harapan pertumbuhannya direvisi naik. Menurut Komisi Eropa, negara itu sekarang akan berkontraksi -6,3% pada tahun 2020, bukan -6,5%. Ini karena langkah-langkah stimulus lebih lanjut yang diumumkan oleh pemerintah Jerman pada bulan Juni.

Untuk mendorong pemulihan ekonomi, UE sedang mengerjakan rencana stimulus fiskal yang belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, dengan adanya perbedaan pendapat antara 27 kepala negara, maka berarti kesepakatan masih harus ditemukan. Mereka akan berkumpul di Brussels minggu depan untuk membahas dana penyelamatan 750 miliar euro yang diusulkan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here