Harga Emas Menuju Kenaikan Mingguan Kelima Berturut-turut

420

(Vibiznews – Commodity) Harga Emas naik pada hari Jumat (10/07) dan bertahan di atas level kunci $ 1.800 menuju kenaikan mingguan kelima berturut-turut karena melonjaknya infeksi COVID-19 di AS yang mendukung permintaan untuk aset safe haven.

Harga emas spot LLG naik 0,2% menjadi $ 1,805.84 per ons, dan naik sekitar 1,8% untuk minggu ini, setelah melonjak ke level tertinggi sejak Oktober 2011 di $ 1.817,71 pada hari Rabu.

Harga Emas berjangka AS naik 0,5% menjadi $ 1,812.10 per ons.

Aliran dana yang diperdagangkan di bursa emas (ETF) terus meningkat, mengindikasikan investor melakukan lindung nilai terhadap penurunan lebih lanjut dalam ekuitas.

Amerika Serikat pada hari Rabu melaporkan peningkatan satu hari terbesar dalam kasus virus corona sejak dimulainya pandemi, sementara kasus telah melonjak di kota-kota besar seperti Melbourne, Tokyo dan Hong Kong.

Lonjakan dalam kasus-kasus menekan sentimen risiko, membuat saham dunia dan harga minyak turun dengan kekhawatiran tentang penguncian baru di Amerika Serikat yang mengkhawatirkan para investor.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik dengan masih munculnya kekhawatiran pelemahan ekonomi akibat peningkatan kasus coronavirus. Namun jika dolar AS terus menguat, akan membatasi kenaikan harga emas dan bisa menekan harga emas. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,816-$ 1,825. Namun jika harga turun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,799-$ 1,792.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here