Bursa Eropa Naik Terdorong Harapan Positif Vaksin Coronavirus

442

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lebih tinggi pada Rabu (15/07) terdorong harapan positif untuk vaksin coronavirus.

Indeks STOXX 600 Eropa melonjak 1,77%. Sementara itu indeks FTSE melompat 1,9%. Indeks DAVX menguat 1,7%. Indeks CAC melonjak 2,3%.

Firma biotek Moderna mengatakan pada hari Selasa bahwa vaksin potensial untuk mencegah Covid-19 menghasilkan respons kekebalan yang kuat, atau menetralkan antibodi, pada semua 45 pasien dalam uji coba tahap awal pada manusia, menurut data yang baru dirilis yang diterbitkan di New England Journal of Medicine.

Temuan ini memberikan data yang lebih menjanjikan bahwa vaksin dapat memberikan perlindungan terhadap virus corona. Saham Moderna naik lebih dari 16% dalam perdagangan menyusul berita tersebut.

Kasus-kasus baru dari virus korona terus meningkat di AS. terutama di sejumlah hot spot negara bagian, termasuk Texas, California dan Florida, pejabat negara bagian dan lokal sedang mempertimbangkan kembali rencana pembukaan kembali.

Sementara itu, saham di Asia mengurangi keuntungan sebelumnya dan diperdagangkan mixed pada hari Rabu karena kekhawatiran atas ketegangan AS-China membebani sentimen investor.

Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa mengatakan bahwa ia menandatangani undang-undang untuk menjatuhkan sanksi pada China sebagai tanggapan atas campur tangannya dengan otonomi Hong Kong. Trump juga mengatakan dia menandatangani perintah eksekutif yang mengakhiri status khusus Hong Kong dengan AS.

Penghasilan di Eropa berasal dari pengecer Burberry. Sahamnya merosot 4,9% setelah melaporkan penurunan penjualan 45% untuk kuartal pertama.

Saham Atlantia di Italia melonjak hampir 20% di tengah upaya terakhir oleh unit perusahaan jalan tol ini untuk menjaga konsesi dengan pemerintah nasional.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak naik terdorong harapan positif perkembangan vaksin coronavirus. Namun juga akan mencermati perkembangan peningkatan kasus coronavirus di beberapa negara.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here