Ericsson Swedia Diuntungkan Pelarangan 5G Huawei di Inggris

663

(Vibiznews – Technology) Perusahaan Ericsson Swedia melaporkan pendapatan inti kuartalan menjelang perkiraan pasar pada hari Jumat, didukung oleh kenaikan
margin pada penjualan peralatan telekomunikasi, dan mengatakan pihaknya menjaga target keuangannya untuk tahun 2020 dan 2022.

Terlepas dari ketidakpastian ekonomi atas wabah Coronavirus, banyak perusahaan telekomunikasi secara global telah bergerak maju dengan rencana untuk meningkatkan ke jaringan 5G, mendorong kemenangan kontrak komersial Ericsson menjadi 99.

Ericsson dan Nokia Finlandia juga diperkirakan menjadi penerima manfaat dari keputusan Inggris minggu ini untuk melarang raksasa telekomunikasi China Huawei dari jaringan 5G generasi berikutnya.

Beberapa pelanggan mempercepat investasi mereka sementara yang lain berhati-hati untuk sementara waktu, demikian dinyatakan Chief Executive Officer Börje Ekholm.

Tetapi beberapa dari kemenangan kontrak itu datang dengan biaya. Ericsson, yang memenangkan kontrak dari tiga operator telekomunikasi terbesar di China – China Mobile, China Telecom dan China Unicom – harus menerima margin kotor ketika menuliskan sekitar 1 miliar crown ($ 109 juta) dalam inventaris produk.

Margin kotor naik menjadi 38,2% pada kuartal dari 36,7% pada periode tahun lalu.

Pendapatan operasional triwulanan disesuaikan kuartal kedua perusahaan naik menjadi 4,5 miliar Crown Swedia ($ 495,85 juta) dari 3,9 miliar tahun lalu, mengalahkan perkiraan rata-rata 3,36 miliar mahkota, menurut jajak pendapat analis Refinitiv.

Total pendapatan naik 1% menjadi 55,6 miliar Crown.

foto : wikimedia

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here