Harga Emas Naik Seiring Peningkatan Kasus Coronavirus

288

(Vibiznews – Commodity) Harga emas naik tipis pada hari Senin (20/07) seiring meningkatnya jumlah kasus virus corona di seluruh dunia meningkatkan kekhawatiran atas laju pemulihan ekonomi, sementara investor menunggu keputusan pemimpin Uni Eropa untuk kesepakatan dana pemulihan bagi Eropa.

Harga Emas spot naik 0,3% menjadi $ 1,814.38 per ons, sementara harga emas berjangka AS juga 0,3% lebih tinggi pada $ 1,815.70.

Kasus Coronavirus terus meningkat di Amerika Serikat, dan para ahli di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. telah memperingatkan bahwa kasus dan kematian dapat meningkat pada musim gugur dan musim dingin ini.

Pandemi sejauh ini telah menginfeksi lebih dari 14 juta orang di seluruh dunia. Investor sekarang mencermati pertemuan para pemimpin Uni Eropa yang sedang berlangsung di Brussel mengenai proposal dana pemulihan yang dirancang untuk membantu blok mengatasi resesi terdalam sejak Perang Dunia Kedua.

Sementara itu pertempuran di Kongres A.S. atas RUU coronavirus baru dimulai minggu lalu ketika Partai Republik memberikan sentuhan akhir pada ketentuan pemberian perlindungan tanggung jawab untuk entitas yang melanjutkan operasi di tengah pandemi.

Juga membantu kenaikan emas, indeks dolar turun 0,1% terhadap rivalnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik seiring kenaikan kasus coronavirus menekan ekonomi global, yang meningkatkan permintaan safe haven. Penurunan indeks dolar AS juga mendukung kenaikan harga emas. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,821-$ 1,830. Namun jika harga emas turun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,807-$ 1,800.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here