Harga Minyak Turun Tertekan Peningkatan Kasus Coronavirus

303

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak turun pada hari Senin (20/07), tertekan prospek pemulihan permintaan bahan bakar dapat tergelincir oleh kenaikan kasus coronavirus di seluruh dunia.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 27 sen, atau 0,67%, pada $ 40,32 per barel, setelah naik 4 sen minggu lalu.

Harga minyak mentah Brent turun 32 sen, atau 0,7%, pada $ 42,82 per barel, setelah turun sedikit minggu lalu.

Lebih dari 14,5 juta orang telah terinfeksi oleh coronavirus baru secara global dan lebih dari 604.000 telah meninggal karena COVID-19, menurut penghitungan Reuters.

Sementara permintaan bahan bakar telah pulih dari penurunan 30% pada bulan April setelah negara-negara di seluruh dunia memberlakukan penguncian ketat, penggunaannya masih di bawah tingkat pra-pandemi. Permintaan bensin ritel AS turun lagi karena infeksi meningkat.

Impor minyak Jepang turun 14,7 persen pada Juni dari bulan yang sama tahun sebelumnya, angka resmi menunjukkan pada Senin. Penurunan itu tidak seperti pada bulan Mei ketika mereka turun 25%, tahun ke tahun.

Namun, ekspor dari ekonomi terbesar ketiga dunia itu merosot oleh penurunan dua digit untuk bulan keempat berturut-turut karena pandemi virus corona mengambil korban besar pada permintaan global.

Di A.S., pengebor energi memotong jumlah kilang minyak dan gas alam yang beroperasi ke rekor selama 11 minggu berturut-turut, data menunjukkan pada hari Jumat.

Pasar sebagian besar mengabaikan berita bahwa penguasa Arab Saudi berusia 84 tahun, Raja Salman bin Abdulaziz, telah dirawat di rumah sakit, menderita radang kandung empedu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah seiring peningkatan kasus coronavirus menekan ekonomi global, yang memicu kekhawatiran penurunan permintaan minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 40,00-$ 39,00. Namun jika harga naik, akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 40,70-$ 41,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here