Uni Eropa Sepakat Kucurkan Stimulus Fiskal Baru untuk Pemulihan Eropa

490

(Vibiznews – Economy & Business) Sebanyak 27 pemerintahan negara-negara Uni Eropa telah mencapai kesepakatan sebagai terobosan atas stimulus fiskal baru, setelah melalui pembicaraan maraton di Brussels yang berlangsung selama empat hari.

Komisi Eropa, badan eksekutif Uni Eropa, telah ditugaskan untuk memanfaatkan pasar keuangan untuk memperoleh 750 miliar euro ($ 857 miliar) yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dana tersebut akan didistribusikan di antara negara-negara dan sektor-sektor yang paling terkena dampak pandemi coronavirus, dan akan mengambil bentuk hibah dan pinjaman.

Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan Selasa pagi bahwa ia percaya kesepakatan ini akan dilihat sebagai momen penting bagi Eropa.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen menyatakan secara keseluruhan Eropa sekarang memiliki peluang besar untuk keluar lebih kuat dari krisis.

Para kepala negara telah terkunci dalam pembicaraan sejak Jumat pagi untuk membahas dana yang diusulkan dan anggaran UE berikutnya. Namun perbedaan mendalam tentang bagaimana membagi jumlah antara hibah dan pinjaman, bagaimana mengawasi investasinya dan bagaimana menghubungkannya dengan nilai-nilai demokrasi UE memperpanjang pembicaraan menjadi salah satu KTT terpanjang dalam sejarah UE.

Pada akhirnya, mereka setuju untuk mendistribusikan 390 miliar euro, dari total 750 miliar dana, dalam bentuk hibah – pengurangan yang signifikan dari proposal awal yang dibuat oleh Perancis dan Jerman pada Mei untuk 500 miliar euro hibah. UE juga sepakat bahwa penerbitan utang bersih akan berakhir pada 2026 dan bahwa mereka akan membayar semua utang baru pada 2058.

Sementara itu negara-negara anggota juga harus mengembangkan rencana yang menguraikan bagaimana mereka akan menginvestasikan dana baru. Apa yang disebut sebagai rencana Reformasi dan Pemulihan harus disetujui oleh rekan-rekan mereka di Eropa, oleh mayoritas yang memenuhi syarat – daripada dengan suara bulat seperti yang telah ditekankan oleh Belanda.

Selain dana pemulihan, UE mengatakan anggaran berikutnya, yang akan mendanai inisiatif antara 2021 dan 2027, akan berjumlah total 1,074 triliun euro. Keduanya digabungkan membawa investasi mendatang ke level 1,824 triliun euro.

Dana pemulihan ini akan membantu untuk hampir menggandakan anggaran Eropa untuk tahun-tahun mendatang, demikian pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Selasa pagi.

Mereka berkomitmen 30% dari total pengeluaran mereka dari dana pemulihan dan anggaran UE berikutnya untuk mengatasi masalah iklim. UE mengatakan ingin menetralkan iklim pada tahun 2050.

Dana pemulihan akan tersedia mulai Januari 2021 dan tidak akan ada pembiayaan jembatan baru sampai saat itu. Ini karena UE telah mengambil langkah-langkah lain sejak krisis melanda untuk menyediakan likuiditas bagi negara-negara anggota jika mereka diperlukan.

Pada bulan April, para menteri keuangan telah menyetujui paket stimulus fiskal jangka pendek 540 miliar euro dan ini datang di atas apa yang masing-masing pemerintah umumkan secara terpisah untuk ekonomi mereka sendiri sejak pandemi pertama kali melanda Eropa.

Selain itu, Bank Sentral Eropa membeli obligasi pemerintah sebagai bagian dari Program Pembelian Darurat Pandemi, yang totalnya 1,35 triliun euro.

Kesepakatan itu menyatakan bahwa harus ada retribusi limbah plastik non-daur ulang yang diperkenalkan pada 1 Januari 2021 dan bahwa mekanisme penyesuaian perbatasan karbon dan bea digital harus sudah ada pada 1 Januari 2023. Yang terakhir mewakili hampir dua tahun penundaan dari apa usulan sebelumnya yang disarankan dalam hal perpajakan digital.

Kesepakatan terbaru dari Brussels membuka preseden untuk pinjaman bersama di tingkat UE, sesuatu yang banyak negara, termasuk Jerman, menentang untuk waktu yang lama. Sikap oposisi semacam itu hanya berubah setelah Covid-19.

Uni Eropa sering dikritik, dan mengalami gejolak pasar, karena tidak memiliki kebijakan fiskal bersama seperti halnya di Amerika Serikat. Lonjakan baru-baru ini dalam sentimen anti-Uni Eropa di beberapa negara memicu kekhawatiran atas potensi perpecahan serikat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here