Bursa Eropa Melemah Tertekan Kekhawatiran Peningkatan Coronavirus

442

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa mundur pada Rabu (22/07) tertekan kekhawatiran peningkatan kasus virus corona melebihi optimisme pemulihan ekonomi Uni Eropa.

Indeks Stoxx 600 Eropa tergelincir 1% di awal perdagangan, dengan sumber daya dasar merosot 2% untuk memimpin kerugian karena semua sektor dan bursa utama meluncur ke wilayah negatif.

Indeks FTSE melemah 0,90%. Indeks DAX turun 0,46%. Indeks CAC anjlok 1,18%.

Bursa Saham Eropa telah naik pada Selasa setelah para pemimpin Uni Eropa mencapai kesepakatan pada dana pemulihan 750 miliar euro ($ 862 miliar) untuk membantu kawasan tersebut pulih dari krisis coronavirus.

Tetapi pembukaan datar pada hari Rabu menunjukkan kekhawatiran atas pandemi ini kembali ke permukaan, terutama atas A.S., di mana virus ini telah menginfeksi lebih dari 3,8 juta orang, menurut data dari Universitas Johns Hopkins, dan telah menewaskan hampir 142.000 orang.

AS melaporkan lebih dari 1.000 kematian akibat Covid-19 pada hari Selasa, menurut penghitungan Reuters.

Dalam hal aksi harga saham individu, grup media Norwegia Schibsted naik 13,2% setelah Adevinta membeli unit iklan baris eBay seharga $ 9,2 miliar pada hari Selasa.

Di bagian bawah indeks blue chip Eropa, Melrose turun 15% setelah perusahaan transformasi bisnis Inggris tersebut membukukan kerugian kuartal kedua dan memperingatkan pengurangan pekerjaan karena penjualan anjlok.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak lemah dengan sentimen peningkatan kasus dan kematian coronavirus mengangkat kehawatiran tekanan ekonomi global dibandingkan harapan pemulihan ekonomi Eropa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here