Bursa Eropa Naik Terbantu Peningkatan Data Ekonomi

308

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lebih tinggi pada Kamis (23/07) mengabaikan ketegangan AS-Cina dan merespon laporan pendapatan perusahaan. Kenaikan bursa Eropa didukung data kenaikan Gfk Consumer Confidence Jerman dan Business Confidence Inggris.

Indeks Stoxx 600 Eropa naik 0,5% di awal perdagangan, dengan otomotif melompat 2,7% untuk memimpin kenaikan sementara utilitas turun 0,4%.

Indeks FTSE naik 0,54%. Indeks DAX menguat 0,59%. Indeks CAC meningkat 0,53%.

Ketegangan antara AS dengan Cina meningkat minggu ini setelah AS mengklaim dua peretas Cina menargetkan perusahaan-perusahaan Amerika yang bekerja pada penelitian virus dan mencuri informasi dari perusahaan-perusahaan di seluruh dunia, baik untuk keuntungan maupun atas nama pemerintah Cina.

Selanjutnya AS memerintahkan penutupan konsulat Cina di Houston, mengklaim itu adalah langkah yang diperlukan untuk melindungi kekayaan intelektual dan data warga negara. Langkah ini mendapat kecaman dari kementerian luar negeri China dan memperingatkan tindakan tegas jika AS tidak membalikkan keputusannya.

Dalam berita lain, saham A.S. juga menguat menjelang akhir sesi perdagangan Rabu setelah sumber mengatakan kepada CNBC bahwa kongres Partai Republik memberi perpanjangan tunjangan pengangguran federal yang dipermudah sampai akhir tahun.

Kepercayaan konsumen Jerman telah melonjak di belakang kembalinya aktivitas ekonomi dan langkah-langkah stimulus penting di Eropa, data baru mengungkapkan Kamis. Pembacaan kepercayaan konsumen GfK Institute ke depan naik ke -0,3 untuk Agustus dibandingkan dengan -9,4 pada Juli.

Demikian juga data Business Confidence Inggris Q3 naik dari kontraksi -87 menjadi -1.

Roche membukukan penurunan 5% dalam laba bersih untuk paruh pertama tahun ini pada hari Kamis, dengan laba bersih datang pada 8,5 miliar franc Swiss ($ 9,15 miliar) saat pandemi coronavirus dan franc Swiss yang kuat membebani pendapatan. Penjualan juga turun 4%, tetapi produsen obat Swiss mempertahankan prospek 2020-nya.

Unilever melaporkan penurunan penjualan triwulanan 0,3% yang jauh lebih kecil dari yang diperkirakan hari Kamis, dengan analis memperkirakan penurunan 4,3%. Saham perusahaan barang-barang konsumen Inggris-Belanda melonjak 6,8% pada awal perdagangan.

Daimler melihat kerugian kuartal kedua 1,68 miliar euro (1,9 miliar dolar AS) tetapi memproyeksikan kenaikan laba tahun ini untuk divisi mobil dan van Mercedes-Benz saat penjualan mulai pulih.

Dalam hal aksi harga saham individu, saham Publicis Groupe menguat 12,3% pada awal perdagangan setelah perusahaan periklanan Perancis ini mengalahkan ekspektasi laba.

Di ujung lain dari indeks blue chip Eropa, perusahaan konstruksi Swedia Skanska turun 5,6% setelah melaporkan penurunan tajam pada laba kuartal kedua.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak naik dengan meningkatnya data ekonomi Gfk Consumer Confidence Jerman dan Business Confidence Inggris, yang memicu harapan pemulihan ekonomi di kawasan Eropa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here