Bursa Eropa Tertekan Ketegangan AS-Cina

399

(Vibiznews – Index) Bursa saham Eropa mundur pada hari Jumat (24/07) tertekan ketegangan AS dan China.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun 1,4% pada pertengahan sore, dengan saham teknologi jatuh 3,5% untuk memimpin kerugian karena semua sektor dan bursa utama meluncur ke wilayah negatif.

Indeks FTSE merosot -1,16%. Indeks DAX turun -1,57%. Indeks CAC melemah -1,34%.

Investor global bereaksi terhadap pembalasan Tiongkok terhadap keputusan AS untuk memaksa penutupan konsulat China di Houston, yang dicurigai sebagai hotspot untuk spionase dan pencurian kekayaan intelektual.

Sebagai tanggapan, Beijing mengumumkan pada hari Jumat bahwa pihaknya mencabut izin konsulat jenderal AS di kota Chengdu, Cina barat daya, dan memerintahkan konsulat untuk menghentikan operasi.

Di Eropa, Inggris dan Uni Eropa terus menyimpang pada kesepakatan prospektif atas hubungan perdagangan pasca-Brexit mereka karena batas waktu untuk mencapai kesepakatan didorong kembali ke September. Kepala perunding Uni Eropa Michel Barnier memperingatkan Kamis bahwa tidak ada kemajuan telah dibuat pada masalah-masalah utama dan bahwa kesepakatan perdagangan sekarang tampak tidak mungkin. Negosiator top Inggris David Frost mengatakan kesepakatan adalah 50/50 dan kesepakatan dapat dicapai pada bulan September.

Bacaan Markit PMI (indeks manajer pembelian) Flash pada hari Jumat memperlihatkan bahwa aktivitas bisnis zona euro rebound pada bulan Juli, datang di 54,8 dan menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi tumbuh untuk pertama kalinya sejak Februari.

Penjualan ritel UK juga datang jauh lebih baik dari yang diperkirakan sebelum bel pembukaan.

Pemilik British Gas, Centrica, melihat sahamnya melonjak 15,6% pada sore hari setelah setuju untuk menjual bisnis langsung Energi AS nya sebesar £ 3 miliar ($ 3,8 miliar).

Di ujung lain dari indeks blue chip Eropa, saham Semiconductor Dialogue Inggris dan perusahaan telekomunikasi Swedia Sinch masing-masing turun 6%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak lemah tertekan ketegangan AS-China yang memicu kekhawatiran tekanan ekonomi global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here