Harga Emas Masih di Tertinggi 9 Tahun

447

(Vibiznews – Commodity) Harga Emas diperdagangkan di atas $ 1.900 pada hari Jumat, pertama kalinya sejak 2011, karena peningkatan ketegangan AS-Cina menambahkan dorongan perburuan safe-haven lebih lanjut ke reli ke puncak sembilan tahun didorong oleh kekhawatiran tentang pukulan ekonomi dari pandemi coronavirus.

Harga emas spot naik 0,8% pada $ 1,902.32 per ons, setelah mencapai tertinggi sejak September 2011 di $ 1,897.91 pada hari Kamis.

Harga emas berjangka AS naik 0,1% menjadi $ 1,890,90.

Emas telah melonjak 24% tahun ini, didukung oleh suku bunga rendah dan stimulus dari bank sentral untuk menghidupkan kembali ekonomi mereka, yang menguntungkan emas karena dianggap lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

Dalam gejolak terbaru, Cina memerintahkan Amerika Serikat untuk menutup konsulat Chengdu sebagai pembalasan atas penutupan konsulatnya di Texas, mengurangi aset berisiko.

Lebih lanjut membantu emas, indeks dolar bertahan di dekat level terendah dua tahun, dan berada di jalur untuk penurunan mingguan terbesar sejak awal Juni.

Perak, turun 0,5% menjadi $ 22,61 per ons, tetapi masih naik lebih dari 17% untuk minggu ini, dibantu oleh harapan untuk kebangkitan kembali dalam aktivitas industri.

Platinum naik 0,7% menjadi $ 911,23 dan paladium naik 1,5% menjadi $ 2,157,40.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik dengan banyak sentimen yang mendukung kenaikan emas, seperti peningkatan kasus coronavirus dan ketegangan AS-Cina yang sedang berlangsung, juga pelemahan dolar AS. Harga emas diperkirakanb bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,915-$ 1,925. Namun jika turun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,894-$ 1,884

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here