Bursa Eropa Dominan Naik Terbantu Prospek Positif Stimulus Pemerintah AS

416

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa sebagian besar menguat pada Selasa (28/07) merespon tanda-tanda kemajuan pada upaya stimulus pemerintah AS yang baru yang mengatasi kekhawatiran peningkatan coronavirus.

Indeks Stoxx 600 Eropa menambahkan 0,5% pada awal perdagangan, dengan sektor konstruksi dan bahan naik 1% untuk memimpin kenaikan sementara sektor barang-barang rumah tangga turun 0,5%.

Indeks FTSE naik 0,26%. Indeks DAX menguat 0,17%. Indeks CAC flat.

Pemimpin Mayoritas Senat AS, Mitch McConnell pada hari Senin meluncurkan rencana bantuan baru coronavirus senilai $ 1 triliun, membuka jalan bagi pembicaraan dengan Demokrat dalam upaya untuk meloloskan RUU tersebut karena tunjangan pengangguran berakhir. Proposal ini berfokus pada mengembalikan sekolah dan bisnis agar berfungsi penuh dan akan melihat tunjangan pengangguran dipotong dari $ 600 per minggu menjadi $ 200 per minggu.

Investor juga akan mengawasi pertemuan Federal Reserve AS yang akan datang pada hari Rabu, dengan Ketua Fed Jerome Powell diperkirakan akan mengulangi sikap kebijakan moneter dovish bank sentral.

Kekhawatiran tentang lonjakan lain dalam kasus coronavirus kemungkinan membatasi sentimen, namun dengan pembatasan perjalanan baru diberlakukan oleh berbagai negara di Asia dan Eropa karena lonjakan telah dilaporkan di sejumlah negara yang tampaknya menahan virus. Lebih dari 16,4 juta kasus kini telah dikonfirmasi di seluruh dunia, dengan lebih dari 654.000 kematian.

Dalam hal aksi harga saham individu, saham Ubi Banca menguat lebih dari 8% pada awal perdagangan setelah kelompok pemegang saham utama pemberi pinjaman Italia itu mengatakan akan menerima tawaran pengambilalihan dari saingan domestik yang lebih besar Intesa Sanpaolo.

Di ujung lain dari indeks blue chip Eropa, saham ADP turun 4,8% setelah operator bandara Paris tersebut memperingatkan bahwa pemulihan pasca-coronavirus akan lambat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak naik merespon positif stimulus pemerintah AS untuk memulihkan ekonomi negara adidaya tersebut. Namun perlu dicermati sentimen peningkatan coronavirus, yang dapat meningkatkan kekhawatiran tekanan ekonomi global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here