Harga Emas Menguat Seiring Peningkatan Kasus Covid-19

217

(Vibiznews – Commodity) Harga emas mantap pada hari Rabu (29/07) terpicu kekhawatiran peningkatan kasus COVID-19, sementara investor menunggu hasil pertemuan Federal Reserve AS.

Harga emas spot LLG sedikit berubah pada $ 1,956.81 per ons. Harga mencapai $ 1.980,57 tertinggi sepanjang masa pada hari Selasa sebelum mundur setelah investor membukukan keuntungan dan dolar AS kembali menguat.

Harga emas berjangka AS naik 0,5% menjadi $ 1,954.

Penghitungan Reuters menunjukkan lebih dari 16,62 juta orang terinfeksi COVID-19, termasuk 655.583 kematian. Kasus terus melonjak di Amerika Serikat, dengan empat negara bagian di Selatan dan Barat melaporkan catatan satu hari untuk kematian terkait virus pada hari Selasa.

Menggarisbawahi dampak ekonomi dari virus, data pada hari Selasa menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen AS turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juli.

Pelaku pasar sekarang melihat pertemuan kebijakan dua hari Fed AS, yang berakhir pada hari Rabu.

Emas cenderung naik ketika suku bunga rendah, yang mengurangi biaya peluang memegang emas. Emas juga dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Sementara itu upaya Partai Republik di Gedung Putih dan Kongres A.S untuk menyediakan $ 1 triliun bantuan virus corona baru belum terwujud, karena negosiasi yang bertujuan untuk mencapai RUU kompromi dengan Demokrat juga belum menemui kesepakatan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak emas berpotensi naik seiring kekhawatiran peningkatan kasus coronavirus yang meningkat. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,965-$ 1,974. Namun jika turun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,950-$ 1,945.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here