Harga Minyak Melemah Tertekan Peningkatan Coronavirus

210

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah merosot pada hari Kamis (30/07) karena lonjakan infeksi coronavirus di seluruh dunia menimbulkan tekanan permintaan bahan bakar ditambah produsen minyak utama akan meningkatkan produksi pada Agustus.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun 76 sen, atau 1,8%, menjadi $ 40,51 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent kehilangan 71 sen, atau 1,65%, diperdagangkan pada $ 43,03 per barel.

Kedua kontrak acuan melayang di sekitar level yang tidak berubah setelah melonjak pada hari Rabu setelah Administrasi Informasi Energi (EIA) A.S melaporkan penurunan tajam, tak terduga 10,6 juta barel dalam pasokan minyak mentah pekan lalu.

Namun pada saat yang sama pasokan bensin dan sulingan AS, yang meliputi diesel dan minyak pemanas, keduanya naik terhadap ekspektasi untuk inventaris turun – menyoroti sifat pemulihan pemulihan permintaan bahan bakar yang tidak merata.

Analis mengatakan pergerakan harga campuran pada hari Kamis disebabkan oleh kekhawatiran permintaan dengan infeksi COVID-19 yang meningkat dan meningkatkan prospek penguncian kembali.

Kematian akibat COVID-19 mencapai 150.000 di Amerika Serikat pada hari Rabu, sementara Brasil, dengan wabah terburuk kedua di dunia, membuat catatan harian baru dari kasus dan kematian yang dikonfirmasi. Infeksi baru di Australia mencapai rekor pada hari Kamis.

Tekanan juga terjadi ketika Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, bersama-sama dikenal sebagai OPEC +, akan meningkatkan produksi pada Agustus, menambahkan sekitar 1,5 juta barel per hari ke pasokan global.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah seiring peningkatan kasus coronavirus di berbagai negara, juga kekhawatiran peningkatan produksi negara-negara OPEC. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 40,06-$ 39,47. Namun jika naik, akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 40,81-$ 40,05.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here