Harga Emas Menuju Kenaikan 10% di Bulan Juli

312

(Vibiznews – Commodity) Harga emas pada hari Jumat (31/07) berada di jalur untuk kenaikan bulanan terbaik dalam lebih dari empat tahun, karena dolar yang lebih lemah dan kekhawatiran atas kejatuhan ekonomi global akibat peningkatan kasus COVID-19.

Harga emas spot naik 0,88% di $ 1,973.11 per ons. Emas naik 10% sejauh bulan ini, persentase kenaikan terbesar sejak Februari 2016. Logam ini juga berada di jalur untuk kenaikan mingguan kedelapan beruntun.

Harga emas berjangka AS naik 1,26% menjadi $ 1,991,60.

Indeks dolar turun 0,3% ke level terendah lebih dari dua tahun terhadap para pesaingnya setelah Presiden AS Donald Trump menyarankan penundaan pemilihan. Melemahnya dolar membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lain.

Lebih dari 17,15 juta orang telah dilaporkan terinfeksi oleh virus corona baru secara global dan 668.419? telah meninggal, menurut penghitungan Reuters.

Lonjakan kasus COVID-19 di Amerika Serikat telah membuat harapan untuk pemulihan ekonomi cepat menurun, mendorong arus masuk ke aset safe-haven seperti emas, yang telah meningkat lebih dari 28% sepanjang tahun ini.

Emas sering digunakan sebagai penyimpan nilai yang aman selama masa ketidakpastian politik dan keuangan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik seiring kekhawatiran peningkatan kasus coronavirus yang meningkat dan pelemahan dolar AS. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,983-$ 1,994. Namun jika turun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,963-$ 1,955.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here