BOE Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah

305

(Vibiznews – Economy & Business) Bank of England pada hari Kamis (06/08) mempertahankan suku bunga stabil dan mempertahankan tingkat pembelian aset yang ada, tetapi memperingatkan pihaknya mengantisipasi pemulihan ekonomi yang lebih lambat dari krisis virus corona.

Semua anggota Komite Kebijakan Moneter memilih untuk mempertahankan suku bunga pinjaman utama pada 0,1%, dengan bank sentral telah menurunkan suku bunga dua kali dari 0,75% sejak awal pandemi.

Komite juga memberikan suara bulat untuk tidak memperpanjang program pembelian obligasi, setelah mengumumkan tambahan ekspansi £ 100 miliar ($ 131,4 miliar) pada bulan Juni yang membuat nilai total Fasilitas Pembelian Aset menjadi £ 745 miliar.

Namun, bank sentral mengatakan tidak mengharapkan ekonomi Inggris melebihi level sebelum virus korona hingga akhir 2021. Bank sentral sebelumnya telah memproyeksikan bahwa PDB (produk domestik bruto) dapat kembali ke ukuran kuartal keempat 2019 pada paruh kedua tahun depan.

Dalam jangka pendek, pembuat kebijakan memberikan pandangan yang lebih optimis, dengan PDB sekarang diperkirakan menyusut sebesar 9,5% pada tahun 2020 dibandingkan dengan kontraksi 14% yang diperkirakan pada bulan Mei. Kemudian diperkirakan akan pulih sebesar 9% pada tahun 2021 dan tumbuh 3,5% lebih lanjut pada tahun 2022.

BOE mengatakan pemulihan ekonomi Inggris akan sangat bergantung pada evolusi pandemi, tindakan yang diambil untuk melindungi kesehatan masyarakat, dan bagaimana pemerintah, rumah tangga, dan bisnis menanggapi faktor-faktor ini.

Bank sentral juga akan menunggu untuk mengukur sejauh mana antisipasi lonjakan pengangguran di musim gugur. Inggris akan mengakhiri skema cuti pada bulan Oktober, yang telah mensubsidi sebagian gaji untuk jutaan pekerja yang cuti selama pandemi.

Ekonom telah menyarankan bahwa banyak dari pekerja ini kemungkinan tidak akan diserap kembali ke pasar kerja. Dalam laporan kebijakan moneter Agustus, BOE mengatakan tingkat pengangguran diproyeksikan naik menjadi sekitar 7,5% pada akhir tahun 2020, turun dari perkiraan sebelumnya di bawah 10%, sebelum pulih secara bertahap.

Inflasi 0,6% di bulan Juni, naik dari 0,5% di bulan Mei, tetapi jauh di bawah target 2% Bank, dan diperkirakan akan turun lebih jauh ke rata-rata sekitar 0,25% di bagian akhir tahun ini untuk mencerminkan dampak Covid-19.

Seperti banyak negara ekonomi utama Eropa, pemerintah Inggris telah dipaksa untuk memberlakukan kembali beberapa pembatasan perjalanan dan aktivitas sosial dalam beberapa pekan terakhir di tengah kekhawatiran lonjakan kedua dalam kasus virus korona, sementara penguncian lokal baru telah diumumkan di kota Aberdeen, Skotlandia.

Bersamaan dengan pandemi, Inggris juga menavigasi diskusi yang menegangkan dengan para pemimpin UE dalam upaya untuk menjalin hubungan perdagangan baru. Jika pembicaraan gagal, Inggris akan menghadapi keluarnya tiba-tiba dari periode transisionalnya tanpa perjanjian perdagangan pada akhir tahun, sebuah skenario yang diperkirakan secara luas akan menambah tekanan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi. Putaran pembicaraan berikutnya akan dimulai pada 17 Agustus.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here