Bursa Eropa Bergerak Naik Terdukung Harapan Stimulus AS

430

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa menguat pada Senin (10/08), mengabaikan ketegangan antara AS dan China yang telah mengurangi sentimen investor di Asia.

Indeks Stoxx 600 Eropa naik 0,5% pada akhir pagi, dengan bank-bank menambahkan 1,6% untuk memimpin kenaikan sementara teknologi adalah satu-satunya sektor di tengah keretakan hubungan antara Washington dan Beijing, turun 0,9%.

Saham Asia tertekan akibat ketegangan China-AS yang meningkat setelah Presiden AS Donald Trump mengeluarkan perintah eksekutif minggu lalu yang melarang penggunaan WeChat dan TikTok oleh Amerika, mulai berlaku mulai pertengahan bulan depan.

Setelah itu, pemerintahan Trump mengatakan akan memberlakukan putaran sanksi baru pada 11 orang, termasuk pemimpin Hong Kong Carrie Lam atas perannya dalam mengawasi dan menerapkan kebijakan penindasan kebebasan dan proses demokrasi Beijing.

Pejabat pemerintah juga mendesak Trump untuk menghapus perusahaan China yang berdagang di bursa AS dan gagal memenuhi persyaratan audit AS pada Januari 2022, Reuters melaporkan pekan lalu.

Investor internasional juga mengawasi langkah-langkah stimulus di AS; Saham berjangka Wall Street bervariasi pada Senin pagi setelah Trump menandatangani beberapa perintah eksekutif yang bertujuan untuk memperpanjang bantuan virus corona.

Dalam hal pergerakan harga saham individu, Banco de Sabadell dari Spanyol melonjak 5,9%, sementara perusahaan teknik Prancis Spie menambahkan 5%. Perusahaan penerbangan Inggris Meggitt dan induk British Airways IAG masing-masing naik 4,7%.

Di ujung lain dari indeks blue chip Eropa, Evolution Gaming turun 3%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa berpotensi naik terpicu harapan stimulus dana bantuan pemerintah AS dan harapan pemulihan ekonomi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here