Penjualan Ritel Juli AS Naik Dibawah Perkiraan

305

(Vibiznews – Economy & Business) Penjualan ritel AS meningkat tapi masih di bawah perkiraan pada bulan Juli karena konsumen mengurangi pembelian kendaraan bermotor, dan dapat melambat lebih jauh dalam beberapa bulan mendatang di tengah meningkatnya infeksi COVID-19 baru dan pengurangan pemeriksaan tunjangan pengangguran.

Meskipun ada moderasi dalam penjualan ritel yang dilaporkan oleh Departemen Perdagangan AS pada hari Jumat (14/08), penjualan telah menutup kerugian yang diderita ketika bisnis ditutup untuk memperlambat penyebaran virus corona. Kenaikan bulanan ketiga berturut-turut mengangkat penjualan ritel ke level tertinggi sejak pemerintah mulai melacak seri tersebut pada tahun 1992. Ini mendukung pandangan bahwa belanja konsumen akan pulih pada kuartal ini setelah rekor keruntuhan pada kuartal kedua.

Para ekonom menghubungkan peningkatan penjualan ritel selama tiga bulan terakhir dengan tambahan tunjangan pengangguran mingguan sebesar $ 600 dari pemerintah, yang berjumlah hampir $ 75 miliar di bulan Juli. Tambahan berakhir pada 31 Juli, membuat ekonom memperkirakan penurunan penjualan ritel di bulan Agustus.

Penjualan ritel naik 1,2% bulan lalu setelah naik 8,4% di bulan Juni. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan akan naik 1,9% pada Juli. Penjualan meningkat 2,7% dari tahun lalu di bulan Juli.

Presiden AS Donald Trump pada hari Sabtu menandatangani sejumlah perintah eksekutif, termasuk yang memperpanjang tambahan tunjangan pengangguran, meskipun ia mengurangi pembayaran mingguan menjadi $ 400.

Pertumbuhan pekerjaan melambat di bulan Juli. Sekitar 28,3 juta orang mendapatkan tunjangan pengangguran.

Perlambatan dalam penjualan ritel di bulan Juli disebabkan oleh penurunan penerimaan 1,2% di dealer mobil. Itu mengikuti akselerasi 6,1% di bulan Juni. Konsumen juga mengurangi pengeluaran di toko hobi, alat musik dan buku serta di gerai bahan bangunan.

Pembelian di toko elektronik dan peralatan melonjak 22,9% bulan lalu, kemungkinan mencerminkan permintaan yang kuat karena banyak orang Amerika bekerja dari rumah.

Penerimaan di restoran dan bar meningkat 5,0%, meskipun kecepatannya melambat dari 26,7% pada bulan Juni. Penjualan ritel online dan mail-order rebound 0,7%. Penjualan toko furnitur datar. Penerimaan di toko pakaian meningkat 5,7%.

Tidak termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan layanan makanan, penjualan ritel naik 1,4% di Juli setelah melonjak 6,0% di Juni. Apa yang disebut penjualan ritel inti ini paling sesuai dengan komponen pengeluaran konsumen dalam laporan produk domestik bruto.

Belanja konsumen jatuh pada kecepatan tahunan 34,6% di kuartal kedua. Itu menyebabkan PDB jatuh pada tingkat 32,9% pada kuartal terakhir, penurunan produksi terdalam sejak pemerintah mulai mencatat pada tahun 1947.

Meskipun penjualan kendaraan bermotor turun bulan lalu, produsen terus meningkatkan produksi, meningkatkan produksi di pabrik-pabrik nasional, laporan ketiga dari Federal Reserve menunjukkan. Produksi manufaktur naik 3.4% di Juli setelah melonjak 7.4% di bulan Juni. Namun, kenaikan bulanan ketiga berturut-turut meninggalkan produksi pabrik sekitar 8% di bawah levelnya di bulan Februari.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here