Inflasi Inggris Juli Meningkat 1% Terdorong Kenaikan Harga Bahan Bakar

442

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi Inggris bulan Juli meningkat menjadi 1%, terpicu kenaikan harga bahan bakar secara tak terduga, saat bisnis di seluruh Inggris terus keluar dari penguncian virus corona.

Pertumbuhan tahun ke tahun dalam harga, naik dari 0,6% di bulan Juni, terjadi meskipun harga pangan jatuh, menurut Kantor Statistik Nasional (ONS).

Analis memperkirakan bahwa tingkat inflasi akan tetap stabil di 0,6% dalam sebulan.

Harga bensin naik 4,9p menjadi 111,4p per liter, dan harga solar naik 4p menjadi 116,7p per liter, kenaikan terbesar sejak Januari 2011.

Penguatan harga pakaian dan alas kaki, yang biasanya turun tajam antara bulan Juni dan Juli menjelang peluncuran rangkaian produk musim gugur, juga berkontribusi terhadap kenaikan tersebut.

Begitu pula kenaikan harga potong rambut, sebagian didorong oleh biaya yang terkait dengan alat pelindung diri (APD), dan alkohol, serta dalam layanan gigi dan fisioterapi swasta.

Sementara itu, harga pangan turun 0,3%, berkat penurunan biaya buah, sayuran, ikan, daging, susu, keju, dan telur.

Kenaikan inflasi juga memenuhi ekspektasi Bank of England. Perkiraan terbaru bank menunjukkan bahwa inflasi akan turun dalam beberapa bulan mendatang – menjadi sekitar 0,25% pada akhir tahun – karena “efek langsung dan tidak langsung dari COVID-19”.

Beberapa analis telah menyarankan bahwa langkah-langkah stimulus yang diluncurkan di Inggris pada akhirnya dapat menyebabkan inflasi yang tak terkendali.

Sejak permulaan krisis virus corona, Bank of England telah memperluas pembelian aset dan dua kali memangkas suku bunga acuan menjadi 0,1% dari level sebelumnya 0,75%.

Hampir bersamaan, pemerintah juga memperkenalkan serangkaian program yang dirancang untuk menopang ekonomi Inggris.

Tetapi negara itu mengalami inflasi rendah selama satu dekade setelah krisis keuangan 2008 bahkan setelah bank memangkas suku bunga dan meluncurkan program pembelian aset besar-besaran.

Stabilitas harga menjadi salah satu mandat utama bank yang menargetkan inflasi sebesar 2%.

Komite Kebijakan Moneter bank menekankan bulan lalu bahwa mereka tidak akan mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga kecuali ada tanda-tanda yang jelas bahwa “kemajuan signifikan” sedang dibuat dalam mencapai target inflasi secara berkelanjutan.

Meskipun ekspektasi jangka pendeknya rendah, bank mengatakan yakin inflasi akan naik menuju target 2% dalam dua tahun.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here