Harga Rumah di Inggris Bulan Agustus Tertinggi Sejak 2016

293

(Vibiznews – Property) Harga rumah di Inggris mengalami pertumbuhan tertinggi sejak 2016 pada bulan Agustus, naik ke rekor tertinggi, menurut barometer pasar properti terlama di Inggris.

Indeks Harga Rumah Halifax, yang dijalankan oleh perusahaan analisis IHS Markit, menemukan bahwa harga rumah Inggris tumbuh 5,2% pada Agustus dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu. Ini menandai pertumbuhan harga tahunan terkuat sejak akhir 2016.

Harga rata-rata rumah di Inggris mencapai £ 245.747 ($ 324.241) – pertama kali tercatat bahwa harga telah melampaui £ 245.000. Ini mewakili pertumbuhan bulan ke bulan sebesar 1,6% dari Juli hingga Agustus, sedikit lebih tinggi dari pertumbuhan 1,5% yang diperkirakan oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

Russell Galley, direktur pelaksana di Halifax, mengatakan lonjakan aktivitas pasar properti telah mendorong harga rumah karena langkah-langkah penguncian virus corona berkurang di bulan-bulan musim panas.

Ini dipicu oleh permintaan yang dinantikan, keinginan kuat di antara beberapa pembeli untuk pindah ke properti yang lebih besar, dan tentu saja pemotongan sementara untuk materai, tambah Galley.

Pada bulan Juli, Menteri Keuangan Inggris Raya Rishi Sunak mengumumkan pembebasan dari pajak properti, yang dikenal sebagai bea materai, untuk properti senilai hingga £ 500.000 dalam upaya untuk merangsang pasar perumahan.

Namun, Galley mengatakan sangat tidak mungkin bahwa tingkat inflasi harga ini akan bertahan, meskipun ada dorongan dari faktor-faktor positif ini dalam jangka pendek.

Dalam data yang dirilis minggu lalu, Bank of England mengatakan jumlah hipotek yang disetujui telah meningkat dari 39.900 di bulan Juni menjadi 66.300 di bulan Juli, meskipun ini masih 10% lebih rendah dari 73.700 pinjaman perumahan yang disetujui di bulan Februari, sebelum pandemi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here