Bursa Eropa Mixed Mencermati Ketegangan Uni Eropa-Inggris

336

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Eropa bervariasi pada Jumat (11/09) mencermati negosiasi Inggris dan Uni Eropa.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun 0,14%, dengan bank jatuh 1,3% sementara barang-barang rumah tangga bertambah 0,7%.

Indeks FTSE naik 0,33%. Indeks DAX turun -0,36%. Indeks CAC melemah -0,27%.

UE pada hari Kamis mendesak Inggris untuk membatalkan rencananya untuk mengingkari Perjanjian Penarikan Brexit dan mengancam tindakan hukum, tetapi pemerintah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah berjanji untuk melanjutkan RUU Pasar Internal, meskipun ada pengakuan bahwa langkah tersebut melanggar hukum internasional.

Di sisi data, ekonomi Inggris tumbuh 6,6% pada Juli secara bulanan, menurut perkiraan awal yang diterbitkan Jumat, karena ekonomi berusaha untuk pulih dari penurunan tajam yang disebabkan oleh tindakan penguncian yang disebabkan oleh virus corona.

Dalam berita perusahaan, raksasa pertambangan Anglo-Australia Rio Tinto telah mengumumkan pengunduran diri CEO dan dua eksekutif seniornya menyusul kampanye pemegang saham ekstensif yang berfokus pada pembongkaran dua tempat perlindungan batu Aborigin oleh perusahaan.

Sementara itu, pemilik Louis Vuitton, LVMH, membantah target akuisisi Tiffany, menuduh bahwa karena kessalahan manajemen perusahaan perhiasan AS di masa pandemi virus corona ini,  membatalkan perjanjian pengambilalihan senilai $ 16 miliar. Tiffany telah mengajukan gugatan terhadap LVMH atas penarikannya dari kesepakatan.

Saham Altice Europe melonjak 24% setelah perusahaan telekomunikasi Prancis menyetujui tawaran pengambilalihan sekitar 2,5 miliar euro ($ 2,95 miliar) dengan pendiri dan pemegang saham mayoritasnya, yang berencana untuk delist perusahaan.

Saham Royal Mail naik lebih dari 7% untuk mencapai level tertinggi sejak Desember 2019, setelah JPMorgan meningkatkan saham bekas monopoli pos Inggris menjadi “netral.”

Di ujung lain dari indeks blue-chip Eropa, produsen sistem pengereman Jerman Knorr-Bremse turun 8% setelah pemegang saham mayoritas Heinz Hermann Thiele menjual 10 juta saham di perusahaan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak mixed mencermati ketegangan Uni Eropa dan Inggris. Sementara indeks FTSE Inggris berpotensi naik setelah data ekonomi bulan Juli secara bulanan meningkat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here