Tingkat Pengangguran Inggris Meningkat Bulan Juli

323

(Vibiznews – Economy & Business) Pengangguran di Inggris telah meningkat dalam tiga bulan hingga Juli, demikian data resmi terbaru yang diterbitkan Selasa (15/09), meskipun periode ini menandai dimulainya pembatasan yang lebih longgar.

Tingkat pengangguran utama untuk Mei hingga Juli mencapai 4,1%, naik dari angka 3,9% yang terlihat pada periode tiga bulan sebelumnya, yang mencakup dimulainya penutupan Inggris yang dimulai pada akhir Maret, demikian menurut Kantor Statistik Nasional Inggris Raya (ONS).

Perkiraan menunjukkan bahwa 32,98 juta orang berusia 16 tahun ke atas bekerja antara Mei dan Juli, 202.000 lebih dari setahun sebelumnya, tetapi turun 12.000 dari kuartal sebelumnya. Peningkatan tahunan terutama didorong oleh lebih banyak perempuan yang bekerja, ONS mencatat.

Angka triwulanan menunjukkan gambaran yang berbeda untuk laki-laki dan perempuan, namun: jumlah laki-laki yang bekerja meningkat sebesar 22.000, sedangkan jumlah perempuan yang bekerja menurun sebesar 34.000.

Menjelaskan lebih lanjut tentang gambaran ketenagakerjaan di Inggris, ONS mengatakan bahwa sedikit penurunan kuartalan dalam pekerjaan adalah hasil dari penurunan besar dalam pekerjaan untuk pekerja muda dan tua (orang berusia 16 hingga 24 tahun dan mereka yang berusia 65 tahun ke atas) , wiraswasta dan pekerja paruh waktu hampir sepenuhnya diimbangi oleh peningkatan lapangan kerja untuk pekerja berusia 25 hingga 64 tahun dan karyawan penuh waktu.

Data tersebut muncul setelah angka yang dirilis bulan lalu mengungkapkan bahwa, dari Maret hingga Mei, lapangan kerja di Inggris telah mengalami penurunan kuartalan terbesar dalam lebih dari satu dekade. Data itu mencakup puncak penguncian yang dimulai pada 23 Maret dan hanya menyisakan toko-toko penting yang buka. Beberapa pembatasan dilonggarkan pada bulan Mei dan kemudian, pada pertengahan Juni, toko-toko yang tidak penting diizinkan untuk dibuka kembali. Pada awal Juli, bioskop, restoran, dan bar dapat dibuka, memungkinkan lebih banyak karyawan di sektor perhotelan Inggris untuk kembali bekerja.

Pemerintah Inggris  telah mensubsidi gaji pekerja dalam upaya untuk menghentikan pemberi kerja melakukan PHK. Di bawah skema tersebut, pemerintah telah membayar hingga 80% dari gaji bulanan pekerja hingga £ 2.500 ($ 3.272), tetapi skema tersebut akan berakhir pada 31 Oktober. Sejak Agustus, bisnis juga harus membayar untuk gaji staf mereka yang cuti.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here