Bursa Eropa Mixed Merespon Kenaikan Kasus Virus Corona

441

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bervariasi pada Jumat (18/09) merespon kenaikan kasus virus corona di seluruh benua dan prospek pemulihan ekonomi.

Indeks Stoxx 600 Eropa melayang di sekitar di bawah garis datar, dengan saham perjalanan dan rekreasi turun 3,3% untuk memimpin kerugian sementara sumber daya dasar bertambah 1,2%.

Indeks FTSE turun -0,22%. Indeks DAX naik 0,14%. Indeks CAC melemah -0,29%.

Kasus Covid-19 kini telah melampaui 30 juta di seluruh dunia, mengakibatkan lebih dari 946.000 kematian. Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Kamis memperingatkan tentang situasi yang sangat serius yang muncul di Eropa karena kasus meningkat secara signifikan di seluruh benua, memaksa penerapan ulang tindakan penguncian di wilayah tertentu.

Jajak pendapat ekonom Reuters menunjukkan bahwa sumber daya dalam kasus virus corona merupakan ancaman terbesar bagi pemulihan ekonomi zona euro, dengan pertumbuhan dan inflasi lebih cenderung menghadirkan kejutan negatif daripada yang positif di tahun mendatang.

Di tengah periode penuh gejolak untuk negosiasi Brexit, Kepala Negosiator Uni Eropa Michel Barnier mengatakan kepada utusan di Brussel pada hari Kamis bahwa kesepakatan dengan Inggris masih memungkinkan, Reuters melaporkan mengutip sumber diplomatik.

Dalam berita perusahaan, dewan pemberi pinjaman Spanyol Caixabank dan Bankia milik negara telah menyetujui rencana merger yang akan menciptakan bank terbesar di negara itu.

Produsen obat Swiss Roche mengumumkan pada hari Jumat bahwa sebuah penelitian telah mengindikasikan bahwa salah satu obatnya mengurangi kemungkinan pasien dengan pneumonia terkait Covid-19 yang memerlukan ventilator.

Di sisi data, penjualan ritel Inggris naik 0,8% pada Agustus, melanjutkan kenaikan stabil dan sedikit melampaui ekspektasi rata-rata ekonom, menurut angka resmi yang dirilis Jumat.

Dalam hal aksi harga saham individu, perusahaan bahan baku Jerman Covestro naik 7% pada awal perdagangan setelah menyangkal laporan bahwa mereka tunduk pada tawaran pengambilalihan dari perusahaan ekuitas swasta Apollo.

Di bagian bawah indeks blue-chip Eropa, perusahaan pembayaran digital Network International anjlok lebih dari 14% sementara induk British Airways IAG anjlok 11,7%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak mixed merespon sentimen bearish kenaikan kasus coronavirus dan sentimen positif harapan pemulihan ekonomi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here