Harga Minyak Menuju Kenaikan Mingguan 9 Persen

620

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak bergerak turun pada hari Jumat (18/09), namumn berada di jalur untuk kenaikan mingguan sekitar 9%, setelah Arab Saudi menekan sekutunya untuk tetap pada kuota produksi dan perkiraan defisit pasokan.

Terpantau harga minyak mentah berjangka AS turun 30 sen atau 0,73% pada $ 40,67 per barel, sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 34 sen atau 0,79% menjadi $ 42,96.

Kedua kontrak ditetapkan untuk keuntungan mingguan terkuat mereka sejak awal Juni setelah Badai Sally memangkas produksi AS dan OPEC dan sekutunya menetapkan langkah-langkah untuk mengatasi kelemahan pasar.

Goldman Sachs memperkirakan defisit pasar sebesar 3 juta barel per hari (bph) pada kuartal keempat dan menegaskan kembali targetnya untuk Brent mencapai $ 49 pada akhir tahun dan $ 65 pada kuartal ketiga 2021.

Bank Swiss UBS juga menunjukkan kemungkinan kekurangan pasokan, memperkirakan Brent akan naik menjadi $ 45 per barel pada kuartal keempat dan menjadi $ 55 pada pertengahan 2021.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lain, kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, memangkas produksi sebesar 7,7 juta barel per hari dan menekankan pada pertemuan pada hari Kamis bahwa mereka akan mengambil tindakan terhadap anggota yang tidak mematuhi kesepakatan.

Arab Saudi mengatakan pertemuan sebelumnya dimungkinkan jika harga minyak turun bersamaan dengan permintaan karena gelombang kedua kasus virus corona.

Di Teluk Meksiko, produsen AS mulai membuka kilang yang menganggur setelah penutupan lima hari karena Badai Sally.

Badai tropis di bagian barat Teluk Meksiko dapat menjadi badai dalam beberapa hari ke depan, berpotensi mengancam lebih banyak fasilitas minyak AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi turun dengan mulai pulihnya produksi di AS setelah badai Sally melanda AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here