Bursa Eropa Naik Mengikuti Penguatan Bursa Wall Street

323

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa naik pada Rabu (23/09) mengikuti penguatan bursa Wall Street setelah pernyataan optimis ketua The Fed Jerome Powell.

Indeks Stoxx 600 Eropa naik 1,1% pada awal perdagangan, dengan saham perjalanan dan rekreasi rebound 2,5% karena semua sektor dan bursa utama memasuki wilayah positif.

Indeks FTSE melonjak 2,37%. Indeks DAX meningkat 1,71%. Indeks CAC menguat 1,94%.

Pertumbuhan aktivitas bisnis zona Eropa melambat pada bulan September, dengan indeks manajer pembelian (PMI) komposit awal IHS Markit datang di bawah ekspektasi di 50,1, turun dari 51,9 pada bulan Agustus. Angka di atas 50 mewakili ekspansi.

Sektor jasa mundur pada bulan September, mengimbangi pertumbuhan manufaktur bulanan terkuat selama dua tahun, karena pemerintah di seluruh Eropa menerapkan kembali pembatasan parsial untuk mengekang peningkatan kasus virus corona.

Menjelang data tersebut, Spanyol merevisi kontraksi PDB (produk domestik bruto) kuartal kedua menjadi 17,8% kuartal ke kuartal, kurang parah dari perkiraan awal sebesar 18,5%.

Bursa Saham di Asia-Pasifik beragam dengan bereaksi terhadap komentar terbaru dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Selasa.

Sedangkan perdagangan saham di bursa Wall Street yang berakhir Rabu dinihari (23/9/2020) menguat terdukung pernyataan optimis ketua Fed Jerome Powell, hingga membuat ketiga indeks utamanya menguat cukup signifikan. Awal sesi indeks utama masih berada di zona merah, dan satu jam kemudian saham-saham teknologi mulai pulih yang diikuti saham lainnya.

Dalam pernyataannya, Powell mengatakan bank sentral tetap berkomitmen untuk mendukung ekonomi melalui alatnya selama dibutuhkan. Dia juga mencatat bahwa banyak indikator ekonomi menunjukkan peningkatan yang nyata, meskipun jalan ke depan masih ada ketidakpastian.

Perkembangan virus corona juga dapat membebani sentimen investor, dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Selasa membalikkan pencabutan beberapa langkah penguncian di Inggris. Itu terjadi setelah lonjakan kasus virus korona di negara itu, dengan daratan Eropa juga mengalami peningkatan tajam dalam infeksi.

Kasus di AS juga mulai meningkat setelah beberapa minggu penurunan, meskipun beberapa pakar kesehatan mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah tren kenaikan akan berlanjut. Virus itu telah merenggut lebih dari 200.000 nyawa di negara itu.

Perusahaan produk teknik Inggris, Diploma, melihat sahamnya melonjak lebih dari 22% pada awal perdagangan, setelah mengumpulkan £ 190 juta ($ 241 juta) dalam penempatan saham.

Saham Adidas naik 6,3% dan sesama merek pakaian olahraga Jerman Puma bertambah 5%, didukung oleh laporan pendapatan yang kuat dari saingan AS Nike. Induk British Airways IAG naik 6,7% karena harga sahamnya mencoba untuk pulih dari penurunan baru-baru ini.

Di bagian bawah indeks blue-chip Eropa, perusahaan bioteknologi Denmark Genmab turun 12%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa berpotensi naik terdorong penguatan bursa Wall Street yang naik terbantu pernyataan optimis ketua The Fed Jerome Powell yang menyatakan ekonomi AS mengalami peningkatan nyata.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here