Bursa Eropa Berakhir Negatif Tertekan Kekhawatiran Gelombang Kedua Corona

354

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup melemah pada Kamis (24/09) tertekan kekhawatiran gelombang kedua virus corona yang dapat menghambat pemulihan ekonomi.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup turun 1%, dengan sebagian besar sektor dan semua bursa utama diperdagangkan di wilayah negatif. Saham ritel memimpin aksi jual, turun 2,2%.

Indeks FTSE merosot -1,30%. Indeks DAX turun -0,29%. Indeks CAC melemah -0,83%.

Perkembangan virus corona terus membebani sentimen investor karena kasus melonjak di Eropa. Jumlah kasus virus corona yang dilaporkan harian di Inggris telah melonjak seperempat dalam satu hari terakhir, menurut BBC. Inggris melaporkan 6.178 kasus, naik 1.252 sejak Selasa, karena negara itu bergulat dengan lonjakan bulan ini.

Menteri Keuangan Inggris Raya Rishi Sunak pada hari Kamis mengumumkan paket darurat baru dari langkah-langkah untuk menahan pengangguran, menggantikan skema cuti negara yang akan berakhir bulan depan.

Di tempat lain, pasar Asia-Pasifik juga mengalami penurunan, menyusul penurunan di Wall Street pada Rabu karena ketidakpastian atas pandemi.

Dalam hal pergerakan harga saham individu, Nel Norwegia turun 10,1% karena jatuhnya Nikola di Amerika Serikat terus menyeret turun saham energi hijau.

Di puncak Stoxx 600, Banco BPM melonjak 8,8% dalam perdagangan sore setelah CEO-nya mengatakan bank terbesar ketiga Italia itu sedang waspada untuk konsolidasi lebih lanjut di antara pemberi pinjaman negara.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa berpotensi lemah terpicu kekhawatiran gelombang kedua virus corona yang dapat menekan harapan pemulihan ekonomi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here