Harga Minyak Menuju Penurunan Mingguan 3 Persen

807

(Vibiznews – Commosity) Harga minyak turun pada hari Jumat dan diperkirakan untuk mengalami penurunan mingguan karena meningkatnya kekhawatiran penurunan permintaan bahan bakar akibat kenaikan infeksi virus korona, serta beberapa kekhawatiran tentang kemungkinan kembalinya ekspor dari Libya.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate turun 39 sen menjadi $ 39,92.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 27 sen menjadi $ 41,67 per barel,

Brent menuju penurunan lebih dari 3% minggu ini dengan minyak mentah AS di jalur penurunan hampir 3%. Kedua tolok ukur juga menuju penurunan bulanan, yang akan menjadi yang pertama untuk Brent dalam enam bulan.

Meningkatnya infeksi virus, penguncian baru, pemulihan ekonomi yang lambat dan pembicaraan stimulus AS yang terhenti telah menahan permintaan bahan bakar.

Di Amerika Serikat, yang merupakan konsumen minyak terbesar di dunia, klaim pengangguran secara tak terduga meningkat pekan lalu yang menekan permintaan bahan bakar.

Di bagian lain dunia, peningkatan infeksi virus corona setiap hari mencapai rekor dan pembatasan baru diberlakukan yang kemungkinan akan membatasi perjalanan dan permintaan bahan bakar.

Di India, produksi penyulingan minyak mentah pada Agustus turun 26,4% dari tahun lalu, terbesar dalam empat bulan, karena permintaan bahan bakar menyusut karena melonjaknya kasus virus corona menghambat aktivitas industri dan transportasi.

Di Libya, Shell untuk sementara telah memesan sebuah kapal tanker untuk memuat kargo minyak mentah di terminal Zueitina Libya pada 3 Oktober, berpotensi yang pertama sejak Januari di pelabuhan yang baru dibuka kembali.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk selanjutnya harga minyak akan mencermati sentimen perkembangan ekonomi dan kasus virus corona, dimana kedua sentimen berpengaruh dalam permintaan bahan bakar dan minyak. Jika data-data ekonomi dan harapan stimulus atau dukungan ekonomi memberikan sinyal positif, dapat mendukung harga minyak dan sebaliknya. Namun jika sentimen peningkatan virus corona terus meningkat, akan menekan harga minyak.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here