Harga Rumah di AS Meningkat Bulan Juli

302

(Vibiznews – Property) Permintaan yang kuat dari pembeli rumah di bulan Juli, ditambah dengan suku bunga hipotek paling rendah, menyebabkan harga rumah meningkat di pasar utama di seluruh negara AS.

Secara nasional, nilai rumah naik 4,8% secara tahunan, naik dari kenaikan 4,3% pada bulan Juni, menurut S&P CoreLogic Case-Shiller Indeks Harga Rumah Nasional AS.

Kenaikan tahunan Komposit 10-Kota menunjukkan kenaikan 3,3%, naik dari 2,8% di bulan sebelumnya. Komposit 20-Kota naik 3,9% setiap tahun, naik dari 3,5% di bulan Juni. Detroit tidak termasuk dalam seri tersebut, karena masalah pengumpulan data, sehingga hanya mencakup 19 kota.

Phoenix, Seattle dan Charlotte melaporkan perolehan tahunan tertinggi di antara 19 kota. Harga Phoenix naik 9,2%, diikuti oleh Seattle dengan kenaikan 7% dan Charlotte dengan kenaikan 6%. Enam belas dari 19 kota melaporkan kenaikan harga yang lebih tinggi pada tahun yang berakhir Juli 2020 dibandingkan tahun yang berakhir Juni 2020.

Pada bulan-bulan sebelumnya, tercatat bahwa tren percepatan kenaikan Indeks Harga Nasional dimulai pada Agustus 2019. Tren tersebut terputus pada Mei dan Juni, karena kenaikan harga sedikit melambat, tetapi sekarang mungkin telah berlanjut.

Indeks ini sebenarnya adalah rata-rata berjalan tiga bulan, jadi ini menggabungkan harga dari Mei, Juni dan Juli. Data yang lebih baru dari orang lain menunjukkan penguatan harga lebih banyak di bulan Agustus.

Data harga rumah mingguan menunjukkan bahwa penjual menaikkan harga permintaan dengan kecepatan dua digit, dan yang mengejutkan, pembeli tetap bersemangat. Kelihatannya ke depan, akan ada permintaan harga naik dua digit pada bulan Agustus.

Suku bunga hipotek mencapai beberapa rekor terendah baru di pertengahan musim panas dan tidak bergerak lebih tinggi sejak saat itu. Tarif rendah ini memberi pembeli lebih banyak daya beli, dan karena itu mendorong kenaikan harga rumah yang lebih besar.

Pasar perumahan AS mengalami perubahan besar dalam permintaan didorong oleh kebutuhan akan ruang dalam dan luar ruangan yang didukung suku bunga hipotek yang rendah dan gelombang milenial yang membeli yang bersaing untuk mendapatkan rumah yang semakin sedikit di pasar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here