Harga Minyak Rebound Setelah Merosot Tajam

325

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak rebound pada hari Selasa (13/10), setelah penurunan hampir 3% dari sesi sebelumnya karena pasokan mulai dilanjutkan di Norwegia, Teluk Meksiko AS dan Libya, sementara IEA memperkirakan penurunan 5% dalam permintaan energi global pada tahun 2020.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 85 sen atau 2% menjadi $ 40,23 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent juga naik 74 sen atau 1,77% menjadi $ 42,46 per barel.

Harga minyak berada di bawah tekanan dari kekhawatiran tentang kembalinya pasokan, sementara infeksi Covid-19 yang muncul kembali di Midwest AS dan Eropa meningkatkan kekhawatiran tentang pertumbuhan permintaan bahan bakar, menimbulkan tantangan bagi Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC +.

Dengan pekerja kembali ke platform Teluk Meksiko AS setelah Badai Delta dan pekerja Norwegia kembali ke kilang setelah mengakhiri pemogokan, semua mata tertuju pada Libya, anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang pada Minggu mencabut force majeure di ladang minyak Sharara.

Total produksi Libya pada hari Senin berada di 355.000 barel per hari. Ladang Sharara memproduksi 300.000 bpd minyak sebelum blokade.

OPEC + telah membatasi pasokan untuk membantu menopang harga minyak di tengah pandemi virus corona, dengan pemotongan 7,7 juta barel per hari akan ditahan hingga Desember.

Kelompok pemantauan pasar produsen akan bertemu Senin depan.

Badan Energi Internasional (IEA), mengatakan dalam World Energy Outlook tahunan yang baru dirilis bahwa dalam skenario utamanya, vaksin dan pengobatan dapat membuat ekonomi global pulih pada 2021 dan permintaan energi pulih pada 2023.

Tetapi di bawah “skenario pemulihan yang tertunda,” garis waktunya didorong mundur dua tahun, katanya.

Memicu kekhawatiran tentang permintaan bahan bakar, pembatasan diperketat di Inggris dan Republik Ceko untuk memerangi meningkatnya kasus Covid-19, sementara Perdana Menteri Prancis Jean Castex mengatakan dia tidak dapat mengesampingkan penguncian lokal.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk selanjutnya harga minyak berpotensi naik setelah merosot tajam dari sesi sebelumnya. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 40,71-$ 41,27, namin jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 39,75-$ 39,40.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here