Bursa Eropa Merosot Akibat Peningkatan Kasus Virus Corona

369
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Eropa turun tajam pada hari Rabu (28/10) karena kekhawatiran penyebaran cepat virus corona.

Indeks Stoxx 600 Eropa merosot 2,8% pada perdagangan sore, setelah sebelumnya mencapai titik terendah sejak Juni, dengan otomotif turun 4,6% untuk memimpin kerugian karena semua sektor dan bursa utama tergelincir ke wilayah negatif.

Indeks FTSE melemah -2,23%. Indeks DAX anjlok -3,86%. Indeks CAC merosot -3,37%.

Kasus Covid-19 baru, rawat inap, dan kematian terus melonjak di seluruh Eropa dan AS dalam beberapa hari terakhir, mendorong langkah-langkah pembatasan lebih lanjut di banyak negara. Laporan menunjukkan bahwa Prancis mungkin menuju penutupan nasional dalam upaya untuk menahan wabah yang muncul kembali.

China Daratan juga melaporkan jumlah kasus baru harian tertinggi selama lebih dari dua bulan pada hari Rabu, sementara AS melihat rekor kasus dan rawat inap di beberapa bagian Midwest.

Terkait vaksin, Pfizer mengatakan pada hari Selasa bahwa data dari uji coba tahap akhir dari vaksinnya yang dikembangkan bersama BioNTech Jerman kemungkinan tidak akan tersedia sampai setelah pemilihan AS 3 November, sementara pejabat UE mengatakan vaksin tidak mungkin tersedia di seluruh Eropa hingga 2022, menurut Reuters.

Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa mengakui bahwa tidak akan ada RUU bantuan virus korona sebelum hari pemilihan, dengan Gedung Putih dan Demokrat di Kongres masih terlibat dalam negosiasi yang berlarut-larut.

Di sisi pendapatan, Deutsche Bank pada hari Rabu melaporkan laba bersih 182 juta euro ($ 214 juta) untuk kuartal ketiga, melebihi ekspektasi untuk kembali ke laba karena pemberi pinjaman terbesar di Jerman ini tampaknya akan keluar dari krisis virus corona. Saham bank kira-kira datar pada sore hari setelah naik turun sepanjang hari.

Konsultan IT Prancis Sopra Steria juga turun lebih dari 14% ke dasar Stoxx 600 setelah pembaruan perdagangan kuartal ketiga yang lemah.

Di puncak indeks blue chip Eropa, produsen mesin pesawat Inggris Rolls-Royce melonjak 18% setelah investor mendukung putaran pendanaan untuk membantu perusahaan mengatasi pandemi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk selanjutnya bursa Eropa berpotensi merosot terpicu kenaikan kasus virus corona, demikian juga ketidakpastian paket stimulus AS membebani sentimen pasar.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here