Bursa Eropa Tertekan Peningkatan Kasus Virus Corona

370
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa mundur pada Kamis (19/11) terpicu kekhawatiran peningkatan kasus virus corona mengatasi berita positif harapan penemuan vaksin.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun 0,7% pada sore hari, dengan saham minyak dan gas turun 1,6% menyebabkan kerugian karena semua sektor tergelincir ke wilayah negatif kecuali utilitas, yang bertambah 0,5%.

Indeks FTSE melemah -0,6%. Indeks DAX merosot -0,8%. Indeks CAC turun -0,6%.

Hasil yang dipublikasikan Kamis tentang vaksin virus corona yang sedang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca menunjukkan bahwa vaksin itu aman dan memicu respons kekebalan yang serupa di antara semua orang dewasa. Studi yang dipublikasikan di The Lancet, gagal mendongkrak sentimen pasar di awal sesi perdagangan.

Saham Eropa telah ditutup lebih tinggi pada hari Rabu karena investor menimbang pengumuman vaksin positif dan penyebaran virus yang sedang berlangsung. Pfizer mengatakan pada hari Rabu bahwa analisis akhir telah menunjukkan vaksinnya 95% efektif dan akan diserahkan ke Food and Drug Administration (FDA) AS untuk disetujui dalam beberapa hari.

Sementara itu, sesi perdagangan A.S. pada hari Rabu berakhir turun karena berita beragam tentang krisis virus corona. Terlepas dari berita positif Pfizer, New York City mengumumkan pada sore hari bahwa mereka menutup sekolah karena tingkat kepositifan yang meningkat.

Otoritas lain bergerak untuk memberlakukan kembali beberapa perintah tinggal di rumah, jam malam dan langkah-langkah keamanan publik, termasuk menutup bisnis yang tidak penting di beberapa kota. Ada kekhawatiran yang berkembang bahwa jika penyebaran infeksi tidak diatasi, penguncian yang meluas dapat dilakukan kembali.

Saham berjangka AS sedikit lebih rendah pada Kamis pagi di tengah penurunan pasar. Kontrak berjangka yang terkait dengan Dow Jones Industrial Average turun sekitar 55 poin, dan S&P 500 Nasdaq 100 tergelincir sedikit.

Di pasar Asia-Pasifik, saham beragam pada Kamis karena para pedagang bergulat dengan optimisme seputar potensi vaksin virus korona dan kekhawatiran ekonomi.

Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde pada hari Kamis memperingatkan bahwa inflasi kawasan euro kemungkinan akan tetap negatif hingga awal 2021 karena penutupan ekonomi baru menyapu benua itu.

Lagarde juga memperingatkan para pembuat kebijakan di Brussel tentang potensi kerusakan yang akan ditimbulkan pada ekonomi blok tersebut jika mereka gagal menerapkan rencana stimulus bersejarahnya, setelah Hongaria dan Polandia memveto perjanjian itu pada Senin.

Pendapatan perusahaan terus mendorong pergerakan harga saham individu, dengan Royal Mail naik lebih dari 6% pada sore hari setelah laporan pendapatan yang menjanjikan.

Di bagian bawah indeks blue chip Eropa, pabrikan Jerman Kion Group turun lebih dari 7% setelah peningkatan modal, sementara raksasa baja Thyssenkrupp turun 6% setelah hasil kuartal ketiganya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk selanjutnya bursa Eropa bergerak lemah tertekan kekhawatiran peningkatan kasus virus corona yang masih berlangsung. Demikian juga peringatan Presiden ECB terkait inflasi negatif akibat penutupan yang meluas di benua eropa, semakin menekan bursa Eropa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here