Uji Coba Tahap Akhir Vaksin J&J Dinantikan; Akankah Memberikan Sentimen Positif?

702

(Vibiznews – Economy & Business) Seluruh dunia sedang berjuang untuk mengatasi meningkatnya jumlah infeksi Covid-19 saat mereka berpacu dengan waktu untuk memvaksinasi mereka yang rentan.

Tiga vaksin yang saat ini disetujui untuk digunakan oleh negara-negara besar Barat semuanya memerlukan dua suntikan terpisah dan karena persediaan terbatas, pemerintah sedang mempertimbangkan taktik kontroversial seperti memperpanjang jangka waktu antara dosis untuk mendapatkan setidaknya satu dosis untuk sebanyak mungkin orang.

Vaksin sekali pakai dapat secara signifikan meningkatkan kemampuan kita untuk melawan virus.

Johnson & Johnson diharapkan menyampaikan hasil uji coba tahap akhir pendahuluan untuk kandidat vaksin Covid satu dosisnya pada akhir Januari. Jika suntikannya terbukti aman dan efektif, perusahaan menargetkan untuk memberikan setidaknya 1 miliar dosis pada akhir tahun ini.

Vaksin J&J dikembangkan oleh unit perusahaan Belgia, Janssen Pharmaceutica, dan didasarkan pada teknologi vektor virus adenovirus, pendekatan yang sama digunakan untuk membuat vaksin Universitas Oxford-AstraZeneca. Jenis bidikan ini lebih mudah ditingkatkan daripada yang dikembangkan oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna yang didasarkan pada teknologi messenger RNA.

Tim perawatan kesehatan Morgan Stanley mengatakan dalam sebuah catatan penelitian yang diterbitkan minggu lalu bahwa vaksin J&J menawarkan “unsur-unsur unik dan kemanjuran dapat mengejutkan sisi positif dibandingkan dengan AstraZeneca yang mendorong kepercayaan pada respons pandemi dan pemulihan pasar.”

Mereka yakin dengan profil keamanan vaksin yang diberikan data uji coba awal, “bersama dengan keberhasilan sebelumnya dan profil keamanan yang ditunjukkan dalam vaksin Ebola mereka serta dalam penggunaan penelitian pada HIV, RSV dan Zika.”

Sebuah laporan oleh Tony Blair Institute for Global Change, yang didirikan oleh mantan perdana menteri Inggris ini, menyebut AstraZeneca dan Johnson & Johnson sebagai “dua vaksin pekerja keras” karena ini harus dapat dikirimkan dalam skala besar dan lebih mudah untuk diberikan daripada suntikan mRNA.

Dengan teknologi J&J, vaksin diperkirakan tetap stabil setidaknya selama tiga bulan pada suhu lemari es normal sehingga tidak memerlukan infrastruktur baru untuk pengangkutan.

J&J menyelesaikan pendaftaran uji klinis fase tiga 45.000 peserta untuk kandidat vaksin dosis tunggal pada 17 Desember. Data awal dari uji coba diharapkan tersedia pada akhir bulan.

Jika data menunjukkan vaksin tersebut aman dan efektif, perusahaan mengharapkan untuk mengajukan aplikasi ke Otorisasi Penggunaan Darurat ke Badan Pengawas Obat dan Makanan A.S. pada bulan Februari. Penerapan peraturan kesehatan lainnya di seluruh dunia diharapkan dibuat secara paralel.

J&J menandatangani perjanjian dengan AS pada Agustus 2020 untuk mengirimkan 100 juta dosis vaksin setelah persetujuan atau otorisasi penggunaan darurat oleh FDA, dan opsi untuk membeli hingga 200 juta dosis tambahan berdasarkan perjanjian berikutnya.

Inggris merundingkan kesepakatan pada Agustus untuk awalnya membeli 30 juta dosis vaksin J&J dengan opsi untuk membeli hingga 22 juta dosis tambahan. UE menandatangani kesepakatan dengan J&J pada Oktober untuk pasokan hingga 400 juta dosis.

J&J juga telah setuju untuk menyediakan hingga 500 juta dosis vaksinnya sebagai bagian dari perjanjian prinsipnya dengan The Vaccine Alliance (Gavi), yang bertanggung jawab atas akses yang adil terhadap vaksin, termasuk ke negara-negara berpenghasilan rendah melalui COVAX. Dosis ini akan didistribusikan hingga tahun 2022 jika kandidat vaksin disetujui untuk digunakan.

“Jika platform Ad26 J&J mampu memberikan 80% + kemanjuran melalui rejimen dosis tunggal, mengingat persyaratan penanganan vaksin yang menguntungkan dan skala produksi yang signifikan, kami akan melihat ini sebagai hasil yang menarik,” kata Morgan Stanley seperti yang dilansir CNBC.

Analyst Vibiz Research memperkirakan sentimen optimisme uji coba tahap akhir vaksin J&J ini berhasil dapat memberikan dorongan positif bagi pasar global, karena semakin menambah banyak vaksin yang dapat digunakan masyarakat untuk mengatasi virus corona.

Photo from youtube

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here