IMF Tingkatkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Global Menjadi 6 Persen

347

(Vibiznews – Economy & Business) Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan pemulihan ekonomi yang lebih kuat pada tahun 2021 karena peluncuran vaksin Covid-19 sedang berlangsung, tetapi memperingatkan masih adanya tantangan yang mengkhawatirkan mengingat perbedaan tingkat pemberian vaksinasi di seluruh dunia.

Pada hari Selasa (06/04) IMF memperkirakan ekonomi dunia tumbuh sebesar 6% pada tahun 2021, naik dari perkiraan 5,5% pada bulan Januari.

Ke depan, PDB global (produk domestik bruto) untuk tahun 2022 terlihat meningkat sebesar 4,4%, lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya sebesar 4,2%.

Putaran terakhir dari stimulus fiskal di AS, bersama dengan peluncuran vaksin di seluruh dunia, telah membuat IMF lebih percaya diri tentang ekonomi global tahun ini.

Ketimpangan pendapatan di dalam negeri kemungkinan besar akan meningkat karena pekerja muda dan mereka yang memiliki keterampilan yang relatif lebih rendah tetap lebih terpengaruh tidak hanya di negara maju tetapi juga di pasar negara berkembang dan negara berkembang.

IMF memperkirakan tingkat PDB 5,1% untuk negara-negara maju tahun ini, dengan Amerika Serikat tumbuh dengan kecepatan 6,4% pada tahun 2021.

Sementara itu, perkiraan untuk negara “emerging countries” dan negara “developing economies” adalah 6,7% pada tahun 2021, dengan India diperkirakan akan tumbuh sebanyak 12,5%.

Akibatnya, IMF mengatakan bahwa pemerintah harus terus fokus pada “keluar dari krisis” dengan memberikan dukungan fiskal, termasuk sistem perawatan kesehatan mereka. Pada fase kedua, “pembuat kebijakan perlu membatasi jaringan parut ekonomi jangka panjang” dari krisis dan meningkatkan investasi publik, misalnya.

Perkiraan terbaru menunjukkan bahwa Amerika Serikat berada pada posisi yang tepat untuk mengalami pemulihan ekonomi yang solid pada tahun 2021, berbeda dengan yang diharapkan untuk sebagian besar dunia, di mana banyak negara cenderung membutuhkan waktu lebih lama untuk kembali ke tingkat sebelum krisis.

Penilaian positif untuk AS sangat didorong oleh paket penyelamatan virus corona senilai $ 1,9 triliun, yang mulai berlaku bulan lalu.

Dengan demikian, pengangguran di Amerika Serikat diperkirakan akan turun dari 8,1% pada tahun 2020 menjadi 5,8% tahun ini dan kemudian kembali menjadi 4,1% pada tahun 2022, menurut proyeksi IMF terbaru.

Kembali pada bulan Februari, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan AS dapat kembali bekerja penuh pada tahun 2022.

Perkiraan terbaru IMF mengonfirmasi bahwa AS berada di jalur yang tepat untuk tidak hanya kembali tetapi juga melampaui level sebelum Covid-nya tahun ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here