Bursa Eropa Mixed Mencermati Kemunduran Pasar Saham AS dan Proyeksi IMF

374
Brugge - Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa mixed pada hari Rabu (07/04) mencermati kemunduran pasar saham AS pada hari Selasa.

Indeks Stoxx 600 Eropa melayang di sekitar garis datar pada pertengahan pagi, dengan saham teknologi meluncur 1% sementara bank naik 0,6%.

Indeks FTSE naik 0,74%. Indeks DAX turun tipis -0,04%. Indeks CAC naik 0,1%.

Pasar Eropa menghadapi beberapa ketidakpastian pada hari Rabu, dengan investor mencerna pergerakan di pasar AS dan perkiraan pertumbuhan global terbaru dari Dana Moneter Internasional (IMF).

Indeks utama AS mundur dari rekor tertinggi pada hari Selasa untuk mengakhiri sesi di zona merah meskipun data ekonomi kuat – termasuk laporan pekerjaan Maret yang mengalahkan ekspektasi – yang memicu kenaikan saham dalam sesi terakhir.

Pasar juga mencerna pernyataan IMF untuk menaikkan prospek pertumbuhan 2021 untuk ekonomi global menjadi 6%, naik dari perkiraan bulan Januari sebesar 5,5%.

Pasar Asia-Pasifik sebagian besar lebih tinggi pada hari Rabu karena indeks utama di Australia, Jepang dan Korea Selatan membukukan keuntungan sementara saham di Hong Kong melemah.

Di sisi data, indeks manajer pembelian komposit (PMI) zona euro terakhir IHS Markit pada hari Rabu menunjukkan aktivitas bisnis di blok tersebut rebound pada bulan Maret meskipun diberlakukan kembali pembatasan di beberapa negara.

PMI komposit, yang menggabungkan manufaktur dan jasa dan dipandang sebagai ukuran yang berguna untuk kesehatan ekonomi, berada di 53,2, naik dari 48,8 pada bulan Februari dan di atas perkiraan flash 52,5.

Dalam hal pergerakan harga saham individu, utilitas Prancis EDF naik 9,8% pada awal perdagangan setelah Reuters melaporkan, bahwa pemerintah Prancis merencanakan pembelian pemegang saham minoritas senilai sekitar 10 miliar euro ($ 11,87 miliar).

Di bagian bawah indeks blue chip Eropa, perusahaan investasi teknologi Belanda Prosus turun 4,8% setelah mengumumkan rencana untuk menjual 2% saham Tencent.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak mixed, terpicu sentimen pelemahan bursa saham AS, namun proyeksi IMF yang menaikkan pertumbuhan ekonomi global 2021 menahan pasar saham untuk turun.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here