Ekonomi Inggris Februari Tumbuh Positif; Masih Dibawah Perkiraan

216

(Vibiznews – Economy & Business) Ekonomi Inggris tumbuh 0,4% pada Februari dari Januari karena perusahaan bersiap untuk mencabut penguncian virus corona ketiga, menurut data resmi yang juga menunjukkan pemulihan parsial dalam perdagangan pasca-Brexit dengan Uni Eropa.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pertumbuhan 0,6%. Namun, data juga menunjukkan bahwa penurunan produk domestik bruto pada Januari tidak separah perkiraan sebelumnya, turun 2,2% dibandingkan dengan pembacaan awal penurunan 2,9%.

Ekonomi Inggris menyusut hampir 10% tahun lalu, kemerosotan terbesarnya dalam lebih dari tiga abad dan penurunan yang lebih parah daripada di sebagian besar ekonomi Eropa, karena negara itu dilanda pandemi virus corona.

Data hari Selasa menunjukkan PDB tetap 7,8% di bawah levelnya setahun sebelumnya, tak lama sebelum pandemi melanda Eropa, dan 3,1% lebih rendah dari levelnya pada Oktober, sebelum dua penguncian terbaru menghantam sektor jasa besar Inggris.

Namun, peluncuran cepat vaksin COVID-19 telah meningkatkan prospek pemulihan kembali tahun ini dan tahun 2022.

Toko-toko non-esensial dan tempat perhotelan luar ruangan dibuka kembali pada hari Senin dan Perdana Menteri Boris Johnson berharap untuk melonggarkan sebagian besar pembatasan virus corona sebelum akhir Juni.

Pertumbuhan di bulan Februari dibantu oleh kenaikan pertama dalam output pabrik sejak November, dipimpin oleh manufaktur mobil setelah kontraksi selama dua bulan ketika industri berjuang dengan kekurangan microchip global.

Pedagang grosir dan pengecer melihat peningkatan penjualan yang membantu sektor jasa tumbuh sebesar 0,2%.

Ada tanda-tanda bahwa perdagangan antara Inggris dan Uni Eropa sebagian pulih pada Februari setelah terpukul pada Januari, bulan pertama hubungan perdagangan baru pasca-Brexit.

Ekspor barang Inggris ke UE, tidak termasuk emas non-moneter dan logam mulia, 41,4% di bawah level tahun lalu di Januari tetapi sebagian pulih menjadi 12,5% di bawah level tahun lalu di Februari. Impor, yang turun 19,2% pada level tahun lalu di bulan Januari, berada 11,5% di bawah level tahun lalu di bulan Februari.

Volume perdagangan antara Inggris dan Uni Eropa naik pada akhir 2020 karena bisnis menimbun barang untuk mengantisipasi penundaan perbatasan pada 2021.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here