Dolar AS Menuju Penurunan Mingguan Terendah Tahun ini

435

(Vibiznews – Forex) Dolar AS menuju penurunan mingguan terburuk tahun ini di tengah penurunan jangka panjang dalam imbal hasil Treasury karena investor semakin percaya pada desakan Federal Reserve untuk menjaga sikap kebijakan akomodatif untuk sementara waktu lebih lama.

Imbal hasil Treasury 10-tahun merosot ke level terendah satu bulan di 1,528% semalam, bergerak lebih jauh dari level tertinggi satu tahun di 1,776% yang dicapai pada akhir bulan lalu, bahkan dalam menghadapi hari Kamis yang lebih kuat dari data penjualan ritel dan ketenagakerjaan yang diharapkan.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan pada hari yang sama bahwa ekonomi AS masih jauh dari membuat “kemajuan substansial” menuju tujuan bank sentral untuk inflasi 2% dan lapangan kerja penuh, batasan yang ditetapkan Fed untuk mulai mempertimbangkan pengurangan dukungannya untuk ekonomi.

Itu menggemakan komentar Ketua Fed Jerome Powell dalam beberapa pidatonya selama seminggu terakhir bahwa pembuat kebijakan akan melihat melalui kenaikan harga jangka pendek di tengah kelambanan yang sedang berlangsung di pasar tenaga kerja.

Indeks dolar, yang melacak dolar AS terhadap enam mata uang utama, merosot ke level terendah hampir satu bulan di 91,487 pada hari Kamis sebelum stabil ke 91,654 di sesi Eropa.

Ini ditetapkan untuk penurunan 0,5% untuk minggu ini, memperpanjang penurunan 0,9% dari minggu sebelumnya.

Indeks dolar AS telah melonjak dengan imbal hasil Treasury ke level tertinggi hampir lima bulan di 93,439 pada hari terakhir Maret, dengan taruhan bahwa pengeluaran fiskal besar-besaran ditambah dengan pelonggaran moneter yang berkelanjutan akan memacu pertumbuhan ekonomi AS yang lebih cepat dan lebih tinggi, juga inflasi, terutama dibandingkan dengan tempat-tempat seperti Eropa.

Penjualan ritel meningkat 9,8% bulan lalu, mengalahkan ekspektasi ekonom untuk kenaikan 5,9%, sementara klaim pertama untuk tunjangan pengangguran jatuh pekan lalu ke level terendah dalam lebih dari setahun, laporan terpisah menunjukkan Kamis.

Dolar AS diperdagangkan pada 108,94 yen, menuju kerugian 0,8% untuk minggu ini, menyusul penurunan 0,9% pada minggu sebelumnya.

Euro berpindah tangan pada $ 1,1977, ditetapkan untuk kenaikan mingguan 0,5%, menambah lonjakan 1,3% periode sebelumnya.

Beberapa analis juga menunjuk ke kenaikan kuat Wall Street, dengan S&P 500 dan Dow keduanya membukukan rekor tertinggi, karena membebani dolar safe-haven tradisional di tengah meningkatnya selera risiko.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan indeks dolar AS bergerak lemah seiring penurunan imbal hasil Treasury AS. Indeks dolar AS diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance 91,73-91,88. Namun jika turun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 91,52-$ 91,42.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here